Tiga Cara untuk Mengubah Pola Asuh Dalam Menghadapi Anak Remaja

Tiga Cara untuk Mengubah Pola Asuh Dalam Menghadapi Anak Remaja

Berikut ini adalah Tiga Cara untuk Mengubah Pola Asuh Dalam Menghadapi Anak Remaja yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Foto : Aspire Southfields

Remaja itu sulit. Memang benar, mereka bisa sulit untuk dihadapi. Pikiran-pikiran ini muncul karena banyak remaja cenderung sangat tidak teratur, membutuhkan omelan terus-menerus, atau luka berat, perfeksionis, dan membutuhkan terapi terus-menerus.

Ada juga semua ilmu saraf baru yang menunjukkan, sayangnya, bahwa daerah otak yang membantu manusia membuat pilihan yang bijaksana tidak jadi dewasa sampai anak-anak berusia pertengahan 20-an, dan banyak risiko yang berpotensi mengancam jiwa jadi lebih menarik selama masa remaja sementara ketakutan normal akan bahaya untuk sementara ditekan. Mengetahui hal-hal ini bisa membuat kita para orangtua sulit untuk rileks.

Meskipun remaja sulit untuk diasuh, kabar baiknya adalah bahwa mengasuh remaja dalam banyak hal jauh lebih mudah daripada membesarkan anak kecil. Akan tapi, supaya kasusnya demikian, pola asuh kita perlu diubah. Berikut adalah tiga perubahan besar yang perlu dilakukan orangtua dari remaja untuk bertahan hidup di masa remaja anak-anak mereka.
 

1. Berhenti Menjadi Pembuat Keputusan Utama dan Tingkatkan Pembinaan

Ketika anak-anak Anda masih kecil, Anda harus mengatur hampir semua aspek kehidupan mereka; waktu tidur, menyiapkan makanan, dan membuat janji dengan dokter, dan lain sebagainya.

Ketika anak-anak Anda masih kecil, sebagian besar dari mereka menghargai keterlibatan dan bentuk perhatian orangtua.

Tapi begitu anak-anak mencapai masa remaja, mereka perlu mulai mengatur hidup mereka sendiri, dan mereka cenderung “memecat orangtua mereka sebagai manajer”. Orangtua yang terlalu mengontrol; mereka yang tidak mau mundur dari peran manajernya, akan menumbuhkan pemberontakan dalam diri anak.

BACA JUGA:  Orang Tua Wajib Tahu Pola Asuh A, B, C

Banyak anak dengan mikromanajemen orangtua akan dengan sopan menyetujui batasan keras yang ditetapkan orangtua mereka dengan sikap “ya, tuan” atau “ya, Bu”, tapi kemudian akan melanggar aturan itu begitu mereka mendapat kesempatan untuk melanggarnya. 

Anak-anak tidak lakukan ini karena mereka anak-anak nakal, tapi karena mereka perlu mendapatkan kembali kendali atas hidup mereka sendiri.

Jawabannya, menurut ahli saraf William Stixrud dan pendidik lama Ned Johnson, penulis The Self-Driven Child, adalah menyerahkan kendali pengambilan keputusan pada anak remaja Anda. Orangtua perlu membiarkan anak-anak mereka membuat keputusan sendiri tentang kehidupan mereka sendiri.

Membiarkan anak-anak Anda jadi pembuat keputusan utama tidak berarti Anda jadi permisif, memanjakan, atau melepaskan diri. Ini berarti kualitas dukungan Anda bergeser; melepaskan peran sebagai “kepala staf anak-anak” dan jadi lebih seperti pelatih kehidupan. Anda dapat mengajukan pertanyaan dan memberikan dukungan emosional.

2. Mempengaruhi Mereka Secara Berbeda

Alangkah baiknya jika kita orangtua dapat mengunduh informasi untuk remaja, seperti tentang seks dan narkoba, dan tahu bahwa mereka akan menggunakan informasi itu untuk membuat keputusan yang baik.

Tetapi memberi remaja banyak informasi bukanlah cara yang efektif untuk memengaruhi mereka lagi. Penelitian menarik tentang topik ini menunjukkan bahwa apa yang efektif untuk anak sekolah dasar; memberi mereka informasi tentang kesehatan atau kesejahteraan mereka yang dapat mereka tindaklanjuti cenderung tidak efektif untuk remaja.

Ini karena remaja jauh lebih peka terhadap apakah mereka diperlakukan dengan hormat atau tidak. Perubahan hormonal yang menyertai masa pubertas bersekongkol dengan dinamika sosial remaja membuat remaja lebih selaras dengan status sosial. Lebih khusus lagi, mereka jadi sangat sensitif tentang apakah mereka diperlakukan seolah-olah mereka berstatus tinggi atau tidak.

BACA JUGA:  4 Vitamin Terbaik Bagi Sistem Pencernaan Anak

Dalam otak remaja, bagian dari dirinya yang jadi dewasa muda yang memiliki otonom berstatus tinggi. Bagian dari mereka yang masih anak-anak yang membutuhkan dukungan kita berstatus rendah. 

Anak-anak remaja mungkin setengah dewasa muda yang mandiri, setengah anak kecil, tapi mereka sangat termotivasi untuk jadi 100 persen mandiri, bahkan jika mereka tahu, pada tingkat tertentu, bahwa mereka masih membutuhkan dukungan dan bimbingan orangtua.

Ketika Anda memberikan banyak informasi pada remaja Anda, terutama ketika informasi itu tidak benar-benar mereka inginkan atau yang mereka pikir telah mereka miliki, hal itu dapat terasa kekanak-kanakan bagi mereka. Bahkan jika kita menyampaikan informasi seperti yang kita lakukan pada orang dewasa lainnya, remaja akan sering merasa tidak dihormati oleh fakta instruksi kita.

3. Banyak Percakapan Sulit

Ingatlah apa yang biasa Anda bicarakan dengan anak-anak Anda sebelum mereka mencapai pubertas; Bukan berarti setiap percakapan itu mudah ketika mereka masih muda, tapi jarang merasakan ketidaknyamanan yang sekarang Anda rasakan saat berbicara dengan anak-anak Anda tentang hal-hal seperti seks atau bahkan lamaran kuliah mereka. 
Apa yang dimulai sebagai percakapan santai bisa dengan cepat jadi ladang ranjau emosional. Sulit untuk tidak membiarkan agenda kita sendiri menyusup, dan akan sangat sulit untuk mengelola perasaan besar kita sendiri tentang berbagai hal.

Berbicara dengan remaja tentang kehidupan mereka bisa membuat stres. Tetapi remaja saat ini menghadapi beberapa hal yang sangat sulit, dan Anda sebagai orangtua perlu untuk menciptakan ruang yang aman bagi anak remaja Anda untuk membicarakan hal-hal yang sulit.

Ini membutuhkan banyak keberanian. Cara paling sederhana untuk meningkatkan kemampuan dan kemauan kita untuk lakukan percakapan yang tidak nyaman dengan remaja Anda adalah dengan berlatih melakukannya dengan langkah kecil. Alih-alih memikirkan tentang “pembicaraan besar”, bahas topik yang sulit dalam observasi singkat dan pertanyaan sederhana.

BACA JUGA:  4 Cara Alami Mengencangkan Payudara

Biarkan remaja memimpin; nilai nyata Anda datang saat Anda mendengarkan daripada menginstruksikan. Meskipun Anda memiliki banyak hal untuk dibicarakan, lebih penting untuk memberi mereka kesempatan untuk berbicara, untuk mengetahui apa yang mereka pikirkan dalam lingkungan berisiko rendah. 

Berlatihlah untuk tetap tenang meski merasa tidak nyaman. Tarik napas dalam-dalam. Tetap rilekskan bahu dan hati Anda. Perhatikan ketidaknyamanan Anda, dan sambutlah. Tidak ada yang perlu ditakuti.

Meskipun sulit bagi Anda untuk menonton anak remaja Anda akan membuat kesalahan. Ketika mereka melakukannya, keterlibatan berlebihan Anda yang berlebihan tidak akan membantu. Akan tapi, yang akan membantu adalah ketenangan Anda. 

Yang terpenting, sebaiknya Anda mengingat bahwa hidup mereka adalah hidup mereka. Itu perjalanan mereka, bukan perjalanan Anda. Peran Anda bukanlah untuk mengarahkan anak-anak Anda melalui kehidupan seperti Anda akan membuat boneka, melainkan untuk membantu mereka merasa dilihat, dan untuk membantu mereka merasa aman. 

Untuk itu, Anda hanya perlu melatih alih-alih mengatur, mendengarkan alih-alih menginstruksikan, dan bernapas melalui ketidaknyamanan yang Anda rasakan.
 

Scroll to Top