Bagaimana Memiliki Banyak Anak Dapat Mengubah Pola Asuh Anda

Bagaimana Memiliki Banyak Anak Dapat Mengubah Pola Asuh Anda

Berikut ini adalah Bagaimana Memiliki Banyak Anak Dapat Mengubah Pola Asuh Anda yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Setelah Anda mempelajari seluk-beluk jadi orangtua, yang biasanya terjadi setelah memiliki satu atau dua anak, Anda mungkin merasa telah menaklukkan seluruh dunia. 

Anda adalah ayah atau ibu yang hebat! Anda telah mendapatkan semua hal tentang pengasuhan anak ini. Anda dapat menambahkan sebanyak mungkin anak, dan tidak banyak yang akan berubah, bukan?

Kurang tepat. Meskipun Anda tidak akan jadi orang yang sama sekali berbeda, atau orangtua, dengan setiap anak yang Anda miliki, gaya pengasuhan Anda pasti akan beradaptasi seiring bertambahnya ukuran keluarga Anda. Tiga anak tidak sama dengan lima anak, atau delapan anak, atau bahkan sepuluh anak.

Karena memiliki lima anak atau lebih umumnya adalah titik batas untuk dianggap sebagai keluarga “besar”, berikut adalah semua cara pengasuhan Anda akan berubah setelah Anda mencapai tonggak plus lima yang penting itu.

Tentu, saat Anda “hanya” memiliki dua anak, Anda bisa memberi makan semua orang, berpakaian bagus, dan keluar dari sekolah dalam waktu kurang dari satu jam, dimana semua dapat dilakukan sambil mencuci piring sarapan, dan mengerjakan cucian. 

Namun memiliki keluarga besar berarti setiap tugas harus diprioritaskan, dan Anda tidak akan dapat lakukan semuanya dalam kerangka waktu yang sama.

Anda dapat memberi makan kelima anak dengan sarapan atau meminta mereka semua mengenakan pakaian yang sesuai dengan cuaca; Anda tidak bisa memiliki keduanya.

Siapa yang membutuhkan buku parenting ketika Anda memiliki pengalaman kerja membesarkan lima anak atau lebih?

BACA JUGA:  Kenali Perbedaan Hiperaktif dengan ADHD pada Anak

Bonus sampingan di sini adalah Anda lebih percaya diri sebagai orangtua ketika Anda memiliki banyak anak: Anda tidak hanya memiliki pengetahuan untuk membuat keputusan yang masuk akal, pada dasarnya Anda telah menjalankan eksperimen sosiologi selama satu dekade di rumah Anda dan sebagainya. sejauh ini semua anak-anak Anda kebanyakan akan baik-baik saja.

Memiliki banyak anak secara otomatis mengubah Anda jadi pemburu diskon yang ekstrem, tapi memberi makan, pakaian, dan tempat tinggal bagi lebih dari sepasang anak tidaklah murah, tidak peduli seberapa sadar anggaran Anda. Ketika Anda mulai menambahkan anak-anak ke keluarga Anda, Anda mulai kehilangan banyak uang, kecuali jika Anda jadi seorang ahli hemat.

Ingat ketika Anda tidak memiliki anak dan Anda mengumumkan bahwa Anda tidak akan pernah jadi tipe orangtua yang memiliki anak X, Y, atau Z. Nah, sekarang setelah Anda memiliki lima anak atau lebih, Anda telah mengetahui bahwa ibu dan ayah yang baik datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, dan hampir tidak ada batasan untuk apa yang akan Anda lakukan hanya untuk bertahan hidup sebagai orangtua.

Apakah meninggalkan piring kotor di wastafel selama 48 jam membuat Anda jadi orangtua yang buruk? Tidak ketika Anda memiliki lima anak! Jika anak Anda memakai dua sepatu berbeda di luar rumah, apakah Anda lalai? Tidak, hanya sibuk. Apakah putra bungsu Anda menolak untuk berlatih menggunakan toilet sampai dia hampir berusia lima tahun, ya setidaknya dia tidak akan kuliah dengan popok!

Tidak mungkin Anda bisa memasak dan membersihkan untuk keluarga Anda sendirian. Atau menghibur balita 24/7. Atau lakukan semua belanja bahan makanan, tetap mengawasi cucian, mengantar anak-anak bolak-balik dari aktivitas, daftarnya terus berlanjut.

BACA JUGA:  Arti Mimpi Melihat atau Digigit Ular

Para ibu dari keluarga besar tahu bahwa lakukan outsourcing tugas dan tugas tertentu adalah satu-satunya cara untuk melewati daftar tugas yang tidak pernah berakhir. Mereka belajar mendelegasikan tanggung jawab pada anak yang lebih besar, pada anggota keluarga besar, pembersih rumah yang terjangkau, dan layanan pengiriman supermarket. Mereka tidak hanya merasa nyaman meminta bantuan, mereka belajar menerimanya dengan murah hati daripada melihatnya sebagai tanda kelemahan.

Jika Anda memiliki dua atau tiga anak, Anda mungkin bisa menjaga kesamaan dalam rumah tangga Anda. Tapi begitu Anda memiliki lebih dari empat, strategi pengasuhan Anda jadi kurang terfokus pada apa yang “adil” dan lebih fokus pada apa yang diperlukan.

Anak-anak Anda yang lebih tua mungkin menangis karena Anda membiarkan adik-adik mereka begadang lewat jam 8 malam. lebih cepat dari yang diizinkan, tapi Anda tidak dapat berada di tiga kamar yang berbeda sekaligus, jadi begitulah adanya.

Cara lain “keadilan” ditinggalkan demi kebutuhan saat keluarga Anda tumbuh adalah dalam cara Anda mendisiplinkan setiap anak. Jika Anda memiliki lima anak, Anda memiliki lima kepribadian yang sangat berbeda yang tinggal di rumah Anda, dan masing-masing mungkin memerlukan pendekatan yang berbeda dalam hal disiplin.

Mungkin anak Anda yang berusia empat tahun membutuhkan pelukan dan semacamnya, tapi koreksi yang tegas. Sementara buat anak Anda yang berusia enam tahun hanya perlu kehilangan waktu iPad-nya. Akankah itu nampak “adil” bagi anak-anak Anda? Tidak, tapi Anda paling mengenal mereka, jadi Anda yang berhak mengambil keputusan.

Hal-hal yang tampak monumental bagi Anda sebagai orangtua baru semakin berkurang jika Anda memiliki anak. Mengapa? Anda tidak punya waktu atau energi untuk mengkhawatirkan detail-detail kecil.

BACA JUGA:  Kenali Warna Kotoran Bayi, Mana yang Normal?

Alih-alih, Anda berfokus pada gambaran besarnya: Apakah anak-anak Anda tampak bahagia dan puas? Apakah mereka memiliki ikatan saudara yang kuat? Apakah setiap orang ikut serta dan berkontribusi pada tugas rumah tangga dan tanggung jawab keluarga? Pada dasarnya, apakah Anda membesarkan manusia yang baik?

Jika Anda dapat dengan yakin mengatakan jawabannya “Ya,” maka Anda cenderung tidak akan terjebak dalam hal-hal kecil sehari-hari dan lebih cenderung melihat bagaimana keluarga Anda tumbuh dari waktu ke waktu.
 

Scroll to Top