Mencari Tahu! Bolehkah Bayi Makan Cokelat?

Mencari Tahu! Bolehkah Bayi Makan Cokelat?

Berikut ini adalah Cari Tahu! Bolehkah Bayi Makan Cokelat? yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Untuk tahun pertama kehidupan anak, banyak orangtua yang memiliki aturan ketat dilarang mengonsumsi permen. 
Namun ketika Anda akhirnya memutuskan untuk mengenalkan anak pada cokelat atau cemilan manis, mungkin banyak dari Anda yang memiliki kekhawatiran apakah anak Anda mungkin alergi cokelat.

Ternyata, internet penuh dengan berbagai macam opini yang satu ini. Dahulu kala, cokelat tercatat sebagai makanan yang harus dikhawatirkan oleh anak-anak. Reaksi alergi diamati dan orangtua diperingatkan untuk melanjutkan dengan hati-hati.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, semakin jelas bahwa banyak dari reaksi yang dicurigai tersebut kemungkinan besar disebabkan oleh sesuatu dalam cokelat seperti kacang atau kedelai. Keduanya termasuk dalam daftar delapan alergen makanan teratas menurut FDA. Cokelat sendiri jarang disalahkan sebagai penyebab reaksi alergi.

Namun, membaca label selalu penting, serta berbicara dengan dokter anak Anda tentang masalah apa pun yang mungkin Anda miliki. Dan setiap kali memperkenalkan makanan baru pada bayi Anda, Anda harus selalu waspada terhadap gejala reaksi alergi. Ini mungkin termasuk ruam, iritasi perut, atau gatal.

Dalam kasus yang parah, alergi makanan dapat menyebabkan lidah atau tenggorokan anak membengkak. Dalam hal ini, Anda harus segera mendapatkan bantuan medis.

Alergi bukanlah masalah besar dalam hal cokelat dan bayi, tapi adakah hal lain yang perlu dikhawatirkan?

Orangtua harus memperhatikan nilai gizi coklat. Moderasi adalah kunci pada bayi yang belum makan makanan padat dalam jumlah besar. Anda tidak ingin cokelat (atau bentuk permen atau makanan manis lainnya) jadi komponen utama makanan harian si kecil. Terlalu banyak gula dapat menyebabkan obesitas dan diabetes, di antara masalah kesehatan lainnya.

BACA JUGA:  10 Alasan Bayi Menjulurkan Lidahnya

Sesekali memberikan anak cokelat, mungkin pada hari ulang tahunnya adalah hal yang baik dilakukan. Namun pada hari-hari biasa, jangan jadikan cokelat sebagai bagian rutin dari diet anak Anda yang seimbang.

Orangtua harus memberikan jarak pengenalan makanan baru untuk bayi. Dengan begitu, jika ada reaksi terhadap sesuatu yang baru, akan cukup mudah untuk mengetahui dari mana asalnya. Kebanyakan ahli menyarankan untuk tidak memperkenalkan permen untuk tahun pertama kehidupan anak Anda. Anda ingin mereka mengembangkan selera untuk makanan lain yang lebih sehat terlebih dahulu.

Namun secara realistis, tidak ada pedoman medis khusus untuk mengenalkan cokelat pada bayi Anda. Terserah pada kebijaksanaan orangtua setelah makanan padat dimulai. Namun perlu diingat, cokelat sering kali mengandung beberapa dari delapan alergen besar seperti produk susu yang mungkin ingin Anda hindari untuk si kecil.

Hubungi dokter anak Anda jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran khusus tentang waktu terbaik untuk memperkenalkan makanan baru pada bayi Anda.

Manfaat kesehatan dari coklat hitam sekarang terkenal. Namun meski diberi beberapa manfaat untuk jantung sehat, tidak semua cokelat diciptakan sama. Beberapa coklat diproses dan mengandung lebih banyak gula daripada yang Anda inginkan untuk anak Anda. Memperhatikan label dan memberikan cokelat hanya dalam jumlah sedang adalah kuncinya.

Cokelat hitam cenderung memiliki lebih sedikit gula daripada cokelat susu, tapi tidak semua anak menyukai rasa pahitnya. Tapi bagaimana dengan susu coklat, favorit balita dan anak-anak? Apakah cocok untuk bayi?

Jawabannya ya dan tidak. Susu sebaiknya tidak diberikan pada bayi di bawah 1 tahun. Setelah itu, dengan asumsi anak Anda tidak memiliki reaksi alergi terhadap susu, maka susu coklat boleh-boleh saja. 

BACA JUGA:  Cara Mendisiplinkan Anak-Anak dengan Konsekuensi Positif

Namun perlu diingat bahwa susu coklat mengandung lebih banyak gula daripada segelas susu murni. Sekali lagi, moderasi adalah kuncinya.
 

Scroll to Top