Ketahui Waktu untuk Mengenalkan Madu pada Bayi

Ketahui Waktu untuk Mengenalkan Madu pada Bayi

Berikut ini adalah Ketahui Waktu untuk Mengenalkan Madu pada Bayi yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Foto : FirstCry Parenting

Mengenalkan bayi Anda pada berbagai makanan dan tekstur baru adalah salah satu bagian paling menarik di tahun pertama. Madu manis dan lembut, sehingga orang tua dan pengasuh mungkin menganggapnya sebagai pilihan yang baik sebagai olesan roti panggang atau cara alami untuk mempermanis makanan lainnya. 

Akan tapi, para ahli menyarankan untuk menunggu hingga bayi Anda berulang tahun pertama untuk memasukkan madu ke dalam makanannya. Ini termasuk madu yang diproduksi secara massal, madu mentah dan tidak dipasteurisasi, dan madu lokal. Aturan makanan ini juga berlaku untuk semua makanan dan makanan panggang yang mengandung madu.

Risiko utama memasukkan madu terlalu cepat adalah botulisme pada bayi. Bayi di bawah usia 6 bulan berada pada risiko tertinggi. Meskipun kondisi ini jarang terjadi, sebagian besar kasus yang dilaporkan didiagnosis di Amerika Serikat.

Seorang bayi bisa terkena botulisme dengan memakan spora Clostridium botulinum yang ditemukan di tanah, madu, dan produk madu. Spora ini berubah jadi bakteri di usus dan menghasilkan neurotoksin berbahaya di dalam tubuh.

Botulisme adalah kondisi serius. Sekitar 70 persen bayi yang terkena botulisme mungkin memerlukan ventilasi mekanis selama rata-rata 23 hari. Rata-rata masa tinggal di rumah sakit untuk botulisme adalah sekitar 44 hari. Mungkin ada banyak perbaikan kecil yang diikuti dengan kemunduran. Kebanyakan bayi sembuh dengan pengobatan. Tingkat kematiannya kurang dari 2 persen.

Pemanis cair lainnya, seperti molase dan sirup jagung, juga dapat menimbulkan risiko botulisme. Sirup maple umumnya dianggap aman karena berasal dari dalam pohon dan tidak dapat terkontaminasi oleh tanah. Akan tapi, beberapa dokter tidak menganjurkan pemberian pemanis pada bayi sampai setelah ulang tahun pertama mereka. Sebaiknya tanyakan pada dokter anak Anda sebelum menawarkan pemanis sebagai bagian dari makanan anak Anda.

BACA JUGA:  Gerakan Senam Wajah untuk Mengurangi Keriput di Kulit

Madu telah disarankan untuk memiliki sejumlah manfaat nutrisi yang dapat dinikmati bayi Anda setelah mereka mencapai usia 12 bulan. Madu mengandung sejumlah kecil enzim, asam amino, mineral, dan antioksidan.

Madu juga mengandung sedikit vitamin B dan vitamin C. Nilai nutrisi dalam madu Anda tergantung pada sumbernya, karena ada lebih dari 320 varietas.

Madu juga lebih manis dari gula standar. Itu berarti Anda bisa menggunakan lebih sedikit daripada gula dan tetap mendapatkan rasa yang enak. Manfaat lain dari madu termasuk:

– Dapat bertindak sebagai pereda batuk, tapi tidak boleh digunakan pada anak di bawah usia 12 bulan.

– Ini dapat membantu penyembuhan luka bila dioleskan. Sekali lagi, metode ini tidak boleh digunakan pada anak-anak di bawah 12 bulan karena botulisme dapat masuk ke dalam tubuh melalui kulit yang luka.

Jika Anda ingin mendapatkan manfaat nutrisi dari madu, mungkin yang terbaik adalah tetap menggunakan varietas yang tidak diproses. Meski begitu, Anda tetap perlu makan sedikit untuk benar-benar mendapatkan nilai gizi. 

Faktanya, satu sendok makan madu tidak memberikan banyak manfaat bagi tubuh Anda selain kalori tambahan. Jadi, bahan ini paling baik jika digunakan dengan hemat. Juga, baca label Anda dengan hati-hati, karena beberapa varietas biasa mungkin mengandung tambahan gula dan bahan lainnya.

Madu bisa jadi tambahan yang bagus untuk makanan bayi Anda, tapi penting untuk menunggu sampai usia 12 bulan. Makanan yang harus dihindari termasuk madu cair, baik yang diproduksi secara massal atau mentah, dan makanan panggang atau olahan apa pun yang mengandung madu. Baca label dengan cermat untuk melihat apakah makanan olahan mengandung madu.

BACA JUGA:  Cara Membuat Scrub Wajah Sendiri dengan Bahan Dapur

Jika Anda memiliki pertanyaan tambahan tentang pemberian makan bayi dan kapan harus memperkenalkan makanan tertentu, hubungi dokter anak Anda. Rekomendasi dapat berubah dari tahun ke tahun, dan dokter anak Anda harus memiliki informasi terbaru.

Scroll to Top