Mencari Tahu Mengenai Jadwal Poop yang Normal untuk Bayi yang Disusui

Mencari Tahu Mengenai Jadwal Poop yang Normal untuk Bayi yang Disusui

Berikut ini adalah Cari Tahu Mengenai Jadwal Poop yang Normal untuk Bayi yang Disusui yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

ASI mudah dicerna bayi. Faktanya, ini dianggap sebagai pencahar alami. Jadi jarang sekali bayi yang mendapat ASI eksklusif mengalami sembelit.

Meskipun begitu bukan berarti hal itu tidak mungkin terjadi.

Setiap bayi buang air pada jadwal yang berbeda – bahkan bayi yang hanya diberi ASI.

Jumlah normal bayi untuk buang air besar bervariasi menurut usia, dan pola makan bayi. Berikut contoh timeline kotoran untuk bayi yang disusui:

Hari 1–4: Bayi Anda akan buang air besar sekali sehari. Warnanya akan sedikit berubah dari hijau tua / hitam jadi hijau tua / coklat dan akan jadi lebih lembut saat susu Anda masuk.

Hari 5–30: Bayi Anda akan buang air besar sekitar 3 hingga 8 kali atau lebih dalam sehari. Warnanya akan sedikit berubah dari hijau tua / hitam jadi hijau tua / coklat dan itu akan jadi lebih longgar dan kemudian lebih kuning saat susu Anda masuk.

Bulan 1–6: Pada saat mereka berusia sekitar satu bulan, bayi telah cukup pandai menyerap semua ASI yang mereka minum. Dengan demikian, mereka mungkin mengeluarkan beberapa feses lunak setiap hari atau hanya satu feses lunak setiap beberapa hari. Beberapa bayi tidak buang air besar hingga dua minggu, dan itu masih dianggap normal.

Bulan 6 – seterusnya: Saat Anda mulai memperkenalkan makanan padat pada bayi Anda (sekitar 6 bulan) dan susu sapi (sekitar 12 bulan), bayi Anda mungkin lebih sering buang air besar. Itu karena sistem pencernaan bayi Anda masih belum sempurna dan harus mencari cara untuk mencerna semua makanan baru tersebut. 

BACA JUGA:  6 Mitos Populer Mengenai Bayi

Di sisi lain, bayi Anda sekarang mungkin mengalami sembelit. Beberapa makanan secara alami menyebabkan sembelit, dan susu sapi bisa jadi sulit ditangani bahkan untuk beberapa sistem pencernaan yang matang.

Scroll to Top