Resiko Bullying Terhadap Anak dengan Autisme, Bahkan dari Saudara Kandung

Resiko Bullying Terhadap Anak dengan Autisme, Bahkan dari Saudara Kandung

Berikut ini adalah Resiko Bullying Terhadap Anak dengan Autisme, Bahkan dari Saudara Kandung yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Penindasan adalah masalah yang tidak ingin ditangani oleh orangtua, tapi tidak dapat diabaikan. Tidak ada yang mau jadi orangtua dari anak yang di-bully atau lebih buruk lagi jadi orangtua dari anak yang di-bully.

Namun terlalu sering si pengganggu dan si pengganggu adalah orang yang sama. Dan penelitian baru menyoroti bagaimana hal itu bisa terjadi baik di rumah maupun di sekolah. Selain itu, perilaku ini mungkin lebih sering terjadi jika anak-anak telah didiagnosis dengan spektrum autisme.

Para peneliti di University of York, Manchester Metropolitan University, dan University of Warwick menggunakan data dari lebih dari 8.000 anak dalam Studi Kelompok Milenium, yang melacak kehidupan sekitar 19.000 anak muda yang lahir di Inggris Raya mulai tahun 2000. Dari jumlah tersebut anak-anak dipilih, 231 autis.

Studi tersebut dipublikasikan minggu ini di jurnal Autism and Developmental Disorders.

Dua pertiga dari anak usia 11 tahun mengatakan bahwa saudara mereka sengaja melukai atau mengganggu mereka atau mereka telah lakukan hal yang sama pada saudara kandung. Angka tersebut turun ketika anak-anak dengan atau tanpa autisme mencapai usia 14 tahun, tapi para peneliti mencatat bahwa anak-anak dengan autisme lebih cenderung terlibat dalam “perundungan saudara dua arah,” atau jadi korban dan pelaku.

Anak autis mengalami kesulitan dalam interaksi dan komunikasi sosial, yang dapat memengaruhi hubungan mereka dengan saudara kandungnya.

Masalah lain yang sedang bermain adalah bahwa anak-anak dengan autisme mungkin menerima lebih banyak kasih sayang dan perhatian dari orangtua mereka, menonjolkan kebutuhan evolusi dasar mereka untuk bersaing mendapatkan kebutuhan dasar tersebut dengan saudara kandung lainnya. Itu dapat menyebabkan konflik dan penindasan.

BACA JUGA:  Pelajaran Hidup yang Bisa Diambil dari 4 Film Disney Princess

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa anak-anak dengan autisme lebih cenderung diintimidasi di sekolah daripada siswa tanpa hambatan perkembangan, dan kemungkinan itu meningkat ketika seorang siswa mengalami kesulitan mengendalikan perilaku mereka, di antara faktor-faktor lainnya.

Sebuah tinjauan penelitian tahun 2015, yang diterbitkan dalam jurnal Autism Research, menemukan bahwa 44 persen anak autisme dilaporkan diintimidasi, 10 persen adalah pelaku bullying itu, dan 16 persen adalah pengganggu sekaligus korban.

Pelecehan verbal adalah yang paling umum, tapi pelecehan fisik dan memengaruhi hubungan siswa dengan orang lain melalui perilaku seperti pengucilan, manipulasi, dan penyebaran rumor terjadi di sekitar sepertiga kasus siswa.

Ini adalah perhatian bagi anak-anak yang di-bully di sekolah dan di rumah, karena tidak meredakannya.

Para ahli mengatakan jika bullying terjadi di sekolah, orangtua harus menghubungi sekolah mereka, merinci bullying sambil mengungkapkan kepedulian terhadap keselamatan anak mereka, dan mengembangkan rencana untuk menghentikannya.

Namun jika penindasan terjadi di rumah, orangtua harus segera turun tangan. Orangtua harus merespon dengan segera dan langsung dengan menetapkan batasan yang jelas dengan saudara atau saudara kandung yang lakukan bullying. Orangtua juga harus mencontohkan sendiri model tanpa toleransi.

Menyikapi dan mengharapkan sikap penerimaan, rasa hormat, dan perhatian adalah tindakan penting oleh orangtua dalam menetapkan batasan perilaku bullying di rumah, orangtua harus berbicara dengan jelas, terbuka, dan konkrit dengan anak yang di-bully dan meyakinkan mereka bahwa Anda mendengarkan dan akan mengambil tindakan untuk menghentikan penindasan.

Anak-anak yang di-bully tidak bisa disalahkan, tapi bekerja dengan semua saudara kandung untuk mengembangkan dan menerapkan rencana untuk menyelesaikannya juga penting. Itu tidak termasuk memberi tahu korban untuk melawan, karena dapat meningkatkan masalah dan mendorong penyelesaian masalah yang tidak tepat dan pengaturan diri.

BACA JUGA:  Mencari Tahu Mengenai Kehamilan untuk Anda yang Vegan

Kebanyakan anak kadang-kadang bertengkar, semua anak harus diajari bagaimana menangani perbedaan tanpa merugikan atau merendahkan orang lain. Hubungan saudara kandung adalah hubungan yang unik dan intim; saudara kandung berbagi ruang fisik dan relasional dalam sebagian besar kehidupan sehari-hari mereka.

Itu termasuk memperebutkan perhatian dan sumber daya orangtua mereka, proses pembelajaran dalam perkembangan yang dapat memicu kecerdasan anak.
 

Scroll to Top