3 Rekomendasi Sufor yang Tepat untuk Bayi yang Memiliki GERD

3 Rekomendasi Sufor yang Tepat untuk Bayi yang Memiliki GERD

Berikut ini adalah 3 Rekomendasi Sufor yang Tepat untuk Bayi yang Memiliki GERD yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Refluks asam adalah suatu kondisi di mana isi lambung dan asam mengalir kembali ke tenggorokan dan kerongkongan. Kerongkongan adalah saluran yang menghubungkan tenggorokan dan lambung. 

Ini adalah masalah umum pada bayi, terutama mereka yang berusia tiga bulan atau lebih muda. Refluks asam biasanya terjadi ketika sfingter esofagus bagian bawah (LES) lemah atau kurang berkembang. LES adalah otot antara lambung dan esofagus. Ini biasanya katup satu arah yang terbuka sementara saat Anda menelan sesuatu. Jika LES tidak menutup dengan benar, isi perut bisa mengalir kembali ke kerongkongan. Refluks asam juga bisa terjadi akibat hernia hiatus atau alergi makanan.

Bayi normal dan sehat yang mengalami refluks asam ringan dapat meludah setelah disusui, tapi biasanya tidak mudah iritasi. Mereka kemungkinan besar tidak akan mengalami refluks asam setelah mencapai usia 12 bulan. Tetapi, pada beberapa bayi, refluks asam bisa parah.

Tanda-tanda masalah refluks yang parah pada bayi meliputi:

– Menangis dan mudah iritasi
– Sedikit atau tidak ada penambahan berat badan
– Penolakan untuk makan
– Kotoran berdarah atau nampak seperti bubuk kopi
– Muntah yang sering atau kuat
– Muntahan yang menguning, hijau, berdarah, atau nampak seperti bubuk kopi
– Mengi atau batuk
– Sulit bernafas
– Apnea (tidak bernapas)
– Bradikardia (detak jantung lambat)

Bayi jarang mengalami gejala refluks asam yang parah. Tetapi, Anda harus segera menghubungi dokter jika anak Anda mengalami gejala-gejala ini. Mereka mungkin menunjukkan kondisi serius yang perlu segera ditangani.

BACA JUGA:  Stok Popok Banyak, Apakah Perlu?

Perawatan untuk refluks asam pada bayi akan bergantung pada tingkat keparahan kondisinya. Tetapi, dalam banyak kasus, dokter Anda ingin Anda mengubah cara Anda memberi makan bayi Anda. Mereka mungkin sesekali menyarankan untuk menyesuaikan susu formula bayi Anda jika bayi Anda menggunakan susu formula. Jangan mengubah formula bayi Anda atau berhenti menyusui tanpa berbicara dengan dokter Anda.

Jika bayi Anda mengalami refluks asam ringan, dokter Anda mungkin merekomendasikan untuk menambahkan satu hingga dua sendok teh sereal beras ke dalam susu formula jika bayi Anda mengalami episode asam lambung yang ringan dan berulang. Formula yang mengental akan membuat isi perut lebih berat dan lebih sulit untuk muntah, yang berarti kecil kemungkinannya untuk keluar kembali.

Penting untuk diperhatikan bahwa meskipun ini membantu mengurangi jumlah muntah, ini tidak menghentikan refluks asam sepenuhnya. Selain itu, menambahkan sereal beras ke dalam susu formula sebelum bayi berusia empat bulan dapat meningkatkan risiko alergi makanan atau komplikasi lain, seperti makan berlebihan atau tersedak. Jangan menambahkan sereal ke susu formula bayi Anda kecuali jika dokter Anda menyuruh Anda melakukannya.

Jika bayi Anda mengalami refluks asam parah, dokter Anda mungkin merekomendasikan perubahan formula jika bayi Anda mengalami refluks asam yang parah. Kebanyakan susu formula bayi dibuat dari susu sapi dan diperkaya dengan zat besi. Beberapa bayi alergi terhadap protein yang ditemukan dalam susu sapi, yang dapat memicu naiknya asam lambung. Ini membuatnya perlu untuk mencari jenis susu formula lain untuk bayi Anda, seperti:

1. Formula Protein Hidrolisat

Formula protein terhidrolisis terbuat dari susu sapi dengan bahan yang mudah diuraikan untuk pencernaan yang lebih baik. Formula ini paling efektif dalam mengurangi refluks asam, jadi sering kali direkomendasikan untuk bayi yang alergi makanan. Dokter Anda mungkin ingin Anda mencoba jenis formula ini selama beberapa minggu jika dicurigai alergi makanan. Formula ini lebih mahal daripada formula biasa.

BACA JUGA:  Konsumsi 5 Vitamin Penting Ini untuk Kulit Wajah Sehat

2. Formula Susu Kedelai

Formula susu kedelai tidak mengandung susu sapi. Mereka biasanya hanya direkomendasikan untuk bayi dengan intoleransi laktosa atau galaktosemia. Intoleransi laktosa adalah ketidakmampuan untuk memproses sejenis gula yang disebut laktosa. Galaktosemia adalah kelainan yang membuat tubuh sangat sulit untuk memecah gula sederhana yang disebut galaktosa. Kedua gula ini ditemukan dalam susu sapi. Susu formula kedelai tidak disarankan untuk bayi prematur, karena dapat memengaruhi perkembangan tulang. Ada juga beberapa kekhawatiran tentang jumlah aluminium yang lebih tinggi dalam susu formula kedelai dan kemungkinan efek hormonal atau kekebalan pada bayi. Susu formula kedelai juga biasanya lebih mahal daripada susu formula sapi.

3. Formula Khusus

Formula khusus dibuat untuk bayi dengan penyakit atau kondisi medis tertentu, seperti kelahiran prematur. Tanyakan pada dokter Anda formula apa yang harus dikonsumsi bayi Anda jika mereka memiliki kondisi khusus.

Rekomendasi Lainnya:

Ada baiknya untuk mengingat rekomendasi ini saat menyusui bayi Anda, terlepas dari penyebab refluks asam:

– Bantu bayi Anda untuk lebih sering bersendawa (biasanya setelah satu hingga dua ons susu formula).

– Hindari makan berlebihan.

– Beri makan anak Anda dengan porsi kecil lebih sering.

– Jaga bayi Anda dalam posisi tegak selama 20 hingga 30 menit setelah menyusu.

– Jangan mendesak anak Anda setelah menyusui. Hal ini bisa menyebabkan isi perut kembali naik.

– Tunggu 30 menit setelah menyusui sebelum menidurkan anak Anda.

– Pertimbangkan untuk mencoba berbagai ukuran dot botol atau bahkan berbagai jenis botol saat menyusui.

Meskipun refluks asam dapat menyebabkan ketidaknyamanan pada anak Anda, ini adalah kondisi yang dapat diobati. Anda dapat membantu mengatur bayi Anda

Scroll to Top