Mencari Tahu Mengenai Konsumsi Tuna untuk Bayi

Mencari Tahu Mengenai Konsumsi Tuna untuk Bayi

Berikut ini adalah Cari Tahu Mengenai Konsumsi Tuna untuk Bayi yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Foto : American Pregnancy Association

Ikan dianggap sebagai bagian penting dari diet jantung sehat. Itu diisi dengan nutrisi yang dibutuhkan tubuh untuk pertumbuhan dan pemeliharaan. Akan tapi ada beberapa kekhawatiran mengenai tuna, terutama bagi wanita hamil dan anak kecil. Itu karena ikan tersebut diketahui mengandung merkuri.

Jika Anda penggemar tuna, Anda mungkin berpikir untuk memberikannya pada bayi Anda setelah Anda mengenalkan si kecil pada makanan padat. Tapi Anda ingin aman, tentu saja. Anda mungkin bertanya-tanya apakah boleh memberikan bayi tuna, dan pada usia berapa. Secara umum, dokter anak mengatakan orang tua dapat mulai mengenalkan tuna pada usia sekitar 6 bulan.

Ikan tuna menawarkan protein tanpa kandungan lemak jenuhnya yang tinggi. Ini juga tinggi asam lemak omega-3 dan vitamin B.

Menurut Ilana Muhlstein, R.D., ahli diet yang berbasis di California, bayi dan anak kecil membutuhkan asam lemak omega-3 seperti DHA, tersedia dalam ikan, untuk pertumbuhan dan perkembangan yang tepat. Tuna kalengan diproses secara minimal dan diisi dengan nutrisi yang baik dan bahan-bahan sederhana.

Omega-3 yang ditemukan dalam ikan membantu perkembangan otak pada bayi dan anak-anak. Asam lemak membantu melindungi jantung dengan menurunkan risiko tekanan darah tinggi.

Tidak mendapatkan cukup folat, vitamin B, dikaitkan dengan cacat lahir. Vitamin penting untuk perkembangan sumsum tulang belakang awal. Vitamin B juga dianggap membantu melindungi tubuh dari penyakit jantung dan kanker tertentu.

Perhatian terbesar saat memberi makan bayi tuna adalah paparan merkuri. Merkuri adalah logam yang ditemukan secara alami dan sebagai produk dari beberapa proses manufaktur. Ketika partikel atau uap merkuri di udara masuk ke air dan bersentuhan dengan bakteri, itu berubah jadi zat yang dapat diserap oleh ikan yang hidup di air itu.

BACA JUGA:  3 Tips untuk Mengikuti Panduan Pengasuhan yang Damai

Orang-orang kemudian memakan ikan tersebut dan menyerapnya sendiri. Terlalu banyak merkuri dalam sistem Anda dapat menyebabkan masalah neurologis.

Sumber Tepercaya Administrasi Makanan dan Obat Federal (FDA) menyarankan untuk menghindari hiu, ikan todak, king mackerel, dan tilefish.

Ikan di atas memiliki kandungan merkuri paling tinggi. Namun untuk anak-anak, FDA mengatakan bahwa dua hingga tiga porsi sumber ikan rendah merkuri yang sesuai usia per minggu harus aman.

Ada berbagai jenis tuna, dan beberapa memiliki lebih banyak merkuri daripada yang lain. Misalnya, albacore atau tuna putih memiliki kadar merkuri yang lebih tinggi. Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) mencantumkan tuna kalengan sebagai pilihan ikan dengan kandungan merkuri rendah. Jika Anda memperkenalkan tuna pada bayi Anda, tuna kalengan adalah pilihan terbaik.

Setiap kali Anda memperkenalkan makanan baru pada bayi Anda, waspadalah terhadap reaksi alerginya. Ikan tidak terkecuali. Itu sebabnya penting untuk mengetahui tanda-tanda alergi makanan, supaya bisa langsung mendapatkan pengobatannya.

Panduan yang lebih tradisional merekomendasikan menghindari makanan laut dan ikan untuk tahun pertama. Rekomendasi baru adalah bahwa memasukkan ikan semenjak dini ke dalam makanan dapat melindungi dari alergi. 

Tuna secara khusus bukanlah makanan yang mengenai dengan alergi. Sebagian besar alergi makanan laut dikaitkan dengan udang atau kerang.

Tanda-tanda alergi makanan meliputi:

– Hives (merah, benjolan gatal)
– Ruam (eksim bisa dipicu oleh alergi)
– Bengkak (bibir, sekitar mata, lidah)
– Kesulitan bernapas
– Sesak tenggorokan
– Bersin
– Sakit perut
– Muntah
– Diare
– Merasa pusing atau pusing

Hubungi dokter Anda segera jika anak Anda mengalami gejala-gejala ini. Alergi makanan bisa jadi sangat serius, dan bahkan mematikan jika tidak ditangani.

Scroll to Top