Mencari Tahu Mengenai Konsumsi Jeruk untuk Bayi

Mencari Tahu Mengenai Konsumsi Jeruk untuk Bayi

Berikut ini adalah Cari Tahu Soal Konsumsi Jeruk untuk Bayi yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Usia paling umum yang direkomendasikan untuk pengenalan buah jeruk adalah sekitar 12 bulan. Anda ingin memastikan bahwa bayi Anda lebih tua dan berhasil mengunyah makanan sebelum mengenalkan jeruk.

Meskipun dokter anak tidak lagi menyarankan untuk menunda paparan makanan pada anak untuk cegah alergi, pada kenyataannya, tampaknya makan beberapa makanan lebih awal dapat membantu cegah beberapa reaksi; Masalah dengan jeruk dan buah jeruk lainnya bukan hanya kemungkinan alergi, tapi juga reaksi bayi terhadap keasaman dan risiko tersedak.

Berikut beberapa hal yang perlu diingat.

1. Keasaman

Buah jeruk bersifat asam, yang berarti ketika buah dimetabolisme menghasilkan asam. Meskipun perut orang dewasa dapat mengatasi keasaman jeruk, perut bayi jauh lebih sensitif dan mungkin tidak bereaksi dengan baik terhadap tingkat keasaman.

Jika bayi diberi jeruk terlalu dini, keasamannya dapat, dalam beberapa kasus, menyebabkan ruam popok dan kemerahan di sekitar mulut. Ini tidak berarti bayi Anda alergi terhadap buah. Ini hanyalah reaksi kulit terhadap keasaman.

Keasaman juga dapat menyebabkan sakit perut atau meningkatkan gejala refluks asam jika anak Anda memiliki masalah dengan refluks asam.

Seperti kebanyakan keputusan pengasuhan anak, yang terbaik adalah menggunakan akal sehat Anda di sini. Apakah Anda atau anggota keluarga dekat Anda memiliki alergi makanan? Apakah anak Anda secara rutin menderita refluks asam? Apakah Anda mempertimbangkan untuk memberikan satu sendok besar jeruk pulpy pada anak berusia 2 bulan? Dalam kasus tersebut, sebaiknya menunggu sedikit lebih lama untuk memberikan buah asam pada anak Anda.

BACA JUGA:  4 Jenis Masker untuk Pria, Agar Wajah Lebih Cerah dan Bebas Jerawat

Sebaliknya, jika anak Anda berusia sekitar 12 bulan dan Anda tidak memiliki alasan untuk mencurigai mereka memiliki alergi, maka lanjutkan dan sajikan.

2. Membran

Salah satu bagian rumit dalam memberi makan bayi jeruk adalah membran bening yang menyatukan bagian-bagian tersebut. Itu bisa sulit bahkan untuk orang dewasa untuk menggerogoti.

Anda dapat mencoba memotong setiap bagian jadi potongan-potongan kecil atau mengupas sendiri membrannya. Bagi Anda yang tidak tertarik pada sore hari dengan pengelupasan selaput, jeruk mandarin kalengan berukuran kecil dan memiliki selaput tipis.

3. Sumber Vitamin C Lainnya

Anda tidak perlu khawatir bayi Anda tidak akan mendapatkan cukup vitamin C hanya karena mereka tidak makan jeruk. Bayi hanya membutuhkan sekitar 35 mg vitamin C per hari. Anda bisa mendapatkannya dari sekumpulan buah dan sayuran ramah bayi lainnya, termasuk ubi jalar, semangka, stroberi, kacang polong, pepaya, dan kangkung.

Perkenalkan jeruk secara perlahan dan dalam jumlah kecil. Beberapa sendok kecil sehari bisa jadi tempat yang baik untuk memulai.

Perhatikan reaksi apa pun selama dua hingga tiga hari ke depan. Perhatikan kulit yang memerah di sekitar mulut dan pantau apakah mereka mengembangkan ruam popok atau tidak. 
Ruam popok, tentu saja, tidak berhubungan dengan buah jeruk, tapi penting untuk diperhatikan jika keduanya mengenai. Jika anak Anda mengalami gatal-gatal, bengkak, muntah, mengi, atau kesulitan bernapas, segera dapatkan bantuan medis.

Pastikan potongan jeruk dipotong kecil-kecil (mis., Lebih kecil dari ukuran koin.) Dan, selalu menemani bayi Anda saat mereka makan.

Hati-hati dan keluarkan selaput serta benih yang mungkin sulit diturunkan oleh anak Anda.
 

Scroll to Top