Hati-hati Saluran Susu Tersumbat Bisa Menjadi Infeksi

Hati-hati Saluran Susu Tersumbat Bisa Menjadi Infeksi

Berikut ini adalah Hati-hati Saluran Susu Tersumbat Bisa Menjadi Infeksi yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Akar penyebab saluran susu tersumbat biasanya adalah sesuatu yang cegah payudara terkuras sepenuhnya. Ini bisa berupa apa pun dari tekanan pada payudara Anda dari bra olahraga yang terlalu ketat atau pemberian ASI yang terlalu jarang.

Saluran tersumbat dan mastitis bahkan dapat disebabkan oleh cara Anda memberi makan bayi Anda. Misalnya, jika bayi Anda menyukai satu payudara di atas yang lain, hal itu dapat menyebabkan penyumbatan di payudara yang jarang digunakan. Masalah menempel dan masalah mengisap adalah situasi lain yang dapat meningkatkan cadangan ASI.

Ada juga faktor risiko tertentu yang dapat membuat Anda lebih mungkin mengembangkan saluran yang tersumbat dan mastitis:

– Riwayat mastitis saat menyusui
– Kulit pecah-pecah di puting susu
– Diet yang tidak memadai
– Merokok
– Stres dan kelelahan

Banyak informasi yang akan Anda temukan tentang saluran yang tersumbat dan mastitis berkisar pada wanita menyusui. Namun terkadang Anda bisa mendapatkan kondisi ini atau yang serupa bahkan jika Anda tidak sedang menyusui bayi.

Mastitis periduktal adalah mastitis yang terjadi tanpa laktasi. Kondisi ini jarang terjadi dan umumnya menyerang wanita selama tahun-tahun reproduksinya.

Gejalanya mirip dengan mastitis laktasi dan dapat disebabkan oleh hal-hal seperti merokok, infeksi bakteri, kulit pecah-pecah pada puting susu, dan fistula payudara.

Ektasia saluran susu adalah suatu kondisi yang terutama menyerang wanita berusia antara 45 hingga 55 tahun. Saluran susu melebar, menebalkan dinding saluran dan mengisinya dengan cairan yang dapat jadi kental dan lengket. Akhirnya, hal ini dapat menyebabkan keluarnya cairan, nyeri dan nyeri tekan, dan mastitis periduktal.

BACA JUGA:  Cerai Tidak Baik-baik?! Ini Dia 5 Langkah Mudah Berbagi Anak dengan Eks Pasangan

Mastitis juga dapat menyerang pria dalam kasus yang sangat jarang. Misalnya, mastitis granulomatosa adalah bentuk mastitis kronis yang menyerang pria dan wanita. Gejala-gejalanya mirip dengan kanker payudara dan termasuk massa yang keras (abses) di payudara dan bengkak.

Salah satu perawatan yang paling efektif adalah pijat, terutama saat Anda sedang menyusui atau memompa. Untuk memijat, mulailah dari bagian luar payudara dan tekan dengan jari-jari Anda saat Anda bergerak menuju sumbat. Mungkin juga membantu memijat saat Anda sedang mandi atau berendam.

Tips lain untuk membersihkan sumbatan adalah dengan:

– Lanjutkan menyusui. Idenya adalah untuk terus mengeringkan payudara secara teratur. Mulailah menyusui dengan payudara yang terkena untuk memastikannya mendapat perhatian paling banyak.

– Bayi cenderung paling sulit menghisap payudara pertama mereka (karena mereka lebih lapar).

– Pertimbangkan untuk merendam payudara Anda dalam semangkuk air hangat dan kemudian memijat sumbatan tersebut.

– Coba ubah posisi yang Anda gunakan untuk menyusui. Kadang-kadang bergerak memungkinkan isapan bayi Anda selama menyusu untuk lebih menjangkau sumbatan.

– Jika Anda mengalami mastitis, kemungkinan besar Anda memerlukan antibiotik untuk mengobati infeksinya.

Pengobatan dapat diberikan untuk jangka waktu 10 hari. Pastikan untuk minum semua obat sesuai petunjuk untuk cegah kambuhnya mastitis. Periksa dengan dokter Anda jika gejala berlanjut setelah Anda menghabiskan obat-obatan Anda.

Pereda nyeri over-the-counter juga dapat membantu mengatasi ketidaknyamanan dan pembengkakan jaringan payudara. Dokter Anda mungkin menyarankan Anda mengonsumsi Tylenol (acetaminophen) atau Advil / Motrin (ibuprofen).

Scroll to Top