10 Alasan Bayi Menjulurkan Lidahnya

10 Alasan Bayi Menjulurkan Lidahnya

Berikut ini adalah 10 Alasan Bayi Menjulurkan Lidahnya yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Foto : My Parenting Journey

Bayi memiliki kecenderungan untuk menggunakan mulutnya dengan berbagai cara. Jika Anda memperhatikan bayi Anda sering menjulurkan lidah, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ini adalah perilaku yang normal. Jawaban singkatnya adalah ya; menjulurkan lidah biasanya adalah perilaku bayi yang sangat normal.

Bayi terlahir dengan refleks menghisap dan naluri menyusu yang kuat. Bagian dari refleks ini adalah refleks mendorong lidah, di mana bayi menjulurkan lidah untuk cegah dirinya tersedak dan untuk membantu menempel pada puting.

Menggunakan mulut mereka juga adalah cara pertama bayi mengalami dunia. Sangat umum bagi mereka untuk mengucapkan sesuatu dan menjulurkan lidah, baik sebagai bagian dari naluri makan dan menjelajahi dunia baru di sekitar mereka. Bagian dari perilaku ini adalah bayi Anda memerhatikan bibirnya sendiri.

Jika Anda menemukan bahwa lidah bayi Anda selalu keluar dari mulutnya, atau sepertinya terus-menerus mengeluarkan air liur, lebih dari yang biasanya dikaitkan dengan gumoh dan tumbuh gigi, atau mereka mengalami kesulitan menelan, hubungi dokter Anda.

Berikut 10 penyebab, beberapa umum dan beberapa langka, bagi bayi untuk menjulurkan lidahnya:

1. Mereka Sedang Bermain

Ada beberapa perdebatan semenjak tahun 1970-an tentang apakah bayi yang baru lahir meniru perilaku orang dewasa. Bayi yang lebih tua pasti meniru, tapi beberapa penelitian, termasuk di Journal of Developmental Science, telah melaporkan bahwa bayi semuda beberapa minggu meniru ekspresi wajah orang dewasa, termasuk menjulurkan lidah.

2. Kebiasaan

Refleks menjulurkan lidah yang dimiliki bayi semenjak lahir termasuk menjulurkan lidah. Ini membantu memfasilitasi pemberian ASI atau botol. Meskipun refleks ini biasanya menghilang antara usia 4 hingga 6 bulan, beberapa bayi terus menjulurkan lidah karena kebiasaan. Mereka mungkin juga menganggapnya lucu atau menarik.

BACA JUGA:  Hasil Ultrasound di 5 Minggu Kehamilan

3. Lapar atau Penuh

Menangis bukanlah satu-satunya cara bayi berkomunikasi bahwa mereka lapar. Menangis sebenarnya adalah tanda kelaparan yang terlambat. Menurut CDC, tanda-tanda awal kelaparan mungkin termasuk tangan mengepal, meletakkan tangan di mulut, berbalik ke arah payudara atau botol, dan menampar atau menjilat bibir. Menjulurkan lidah mungkin adalah bagian dari isyarat lapar bayi.

Bayi juga bisa menjulurkan lidah saat kenyang. Tanda-tanda kepenuhan lainnya mungkin termasuk memalingkan muka, meludahkan makanan atau susu, dan hanya menolak untuk menghisap atau makan.

4. Lidah Besar

Jika bayi memiliki lidah yang lebih besar dari rata-rata, suatu kondisi yang dikenal sebagai makroglossia, mereka mungkin menjulurkan lidah lebih dari biasanya.

Macroglossia dapat terjadi karena faktor genetik, atau pembuluh darah yang tidak normal atau perkembangan otot di lidah. Bisa juga disebabkan oleh kondisi seperti hipotiroidisme atau tumor. Macroglossia dapat terjadi sebagai salah satu gejala pada sindrom seperti sindrom Down dan sindrom Beckwith-Wiedemann.

Jika lidah bayi Anda sepertinya tidak cocok dengan mulutnya, atau Anda melihat masalah lain, seperti mengeluarkan air liur yang berlebihan, kesulitan menelan, tonus otot yang buruk, atau kesulitan makan, hubungi dokter anak anak Anda untuk mendiskusikan masalah Anda.

5. Mulut Kecil

Ada sejumlah sindrom atau kondisi yang dapat menyebabkan bayi memiliki mulut yang lebih kecil dari rata-rata. Terkadang bayi secara genetik cenderung memiliki mulut kecil.

Salah satu kondisi tersebut adalah micrognathia, atau rahang kecil. Micrognathia mungkin genetik atau bagian dari sindrom atau kondisi seperti bibir sumbing atau celah langit-langit, sindrom Beckwith-Wiedemann, sindrom Pierre Robin, dan beberapa lainnya.

Anak-anak dengan sindrom Down mungkin memiliki sejumlah tanda termasuk mulut yang lebih kecil dari rata-rata, perawakan pendek, fitur wajah yang berbeda, dan penurunan tonus otot.

BACA JUGA:  Penyebab Warna Mata Bayi Bisa Berubah

Bayi dengan kondisi yang disebut sindrom DiGeorge mungkin juga memiliki mulut kecil karena perubahan bentuk langit-langit. Sindrom DiGeorge memiliki sejumlah gejala lain, termasuk kelainan jantung dan keterlambatan perkembangan.

6. Tonus Otot Buruk

Beberapa bayi mengalami penurunan otot. Karena lidah adalah otot, dan dikendalikan oleh otot lain di mulut, penurunan tonus otot dapat menyebabkan lidah lebih menonjol dari biasanya. Beberapa kondisi dapat menyebabkan penurunan tonus otot, seperti sindrom Down, sindrom DiGeorge, dan cerebral palsy.

7. Nafas Lewat Mulut

Bayi biasanya bernapas melalui hidung. Jika bayi Anda mengalami hidung tersumbat atau amandel besar atau kelenjar gondok, ia mungkin bernapas melalui mulut. Ini bisa menyebabkan lidah menjulur.

Jika bayi Anda tampaknya mengalami kesulitan bernapas, lubang hidung mengembang, mengi, atau suara pernapasan tidak biasa lainnya, Anda harus segera menghubungi dokter bayi Anda. Jika Anda masih memiliki kekhawatiran lain tentang pernapasan bayi atau jumlah kemacetan, hubungi dokter bayi Anda untuk membantu memecahkan masalah.

Jika anak Anda memiliki amandel besar atau kelenjar gondok yang mengganggu pernapasan atau makan, mereka mungkin perlu diangkat dengan operasi.

8. Gas

Beberapa bayi menjulurkan lidahnya saat mengalami nyeri gas atau buang angin. Semua bayi mengeluarkan gas sebagai bagian normal dari pencernaan. Beberapa bayi bereaksi terhadap sensasi lebih dari yang lain, dan mungkin menangis, meringis, menjulurkan lidah, atau bahkan tersenyum.

9. Infeksi Mulut

Kadang-kadang, bayi mungkin memiliki massa atau kelenjar yang membengkak di mulutnya, yang dapat memaksa lidah untuk menonjol. Sangat jarang, ini mungkin beberapa jenis kanker mulut. Lebih umum, mereka mungkin mengalami infeksi yang menyebabkan kista kelenjar ludah.

Jika bayi Anda tampak menjulurkan lidahnya lebih dari biasanya, mengeluarkan air liur berlebihan, rewel saat makan atau menolak makan, atau Anda dapat merasakan atau melihat benjolan di mulutnya, hubungi dokter anak Anda.

BACA JUGA:  3 Cara Mengatasi Jerawat di Muka dan Tubuh yang Efektif

10. Tidak Siap untuk Makanan Padat

Bayi menerima sebagian besar nutrisi untuk tahun pertama kehidupannya dari ASI atau susu formula. Sumber tepercaya CDCT, dan sebagian besar dokter anak, merekomendasikan untuk menambahkan makanan padat, dimulai dengan bubur makanan bayi atau sereal, sekitar usia 6 bulan.

Jumlah makanan padat yang dimakan bayi berangsur-angsur meningkat, hingga usia 1 tahun, ketika sebagian besar nutrisinya berasal dari makanan padat dan bukan susu saja.

Beberapa bayi mudah menyukai makanan padat, sementara yang lain tidak menyukai rasa atau teksturnya dan mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk membiasakan diri. Jika bayi belum siap untuk makanan padat, mereka mungkin akan menjulurkan lidahnya untuk mendorong atau mengeluarkan makanan dari mulutnya. Mereka mungkin belum memiliki koordinasi oral yang diperlukan untuk makan makanan padat.

Jika bayi Anda terus-menerus menjulurkan lidahnya saat Anda mencoba makanan padat, mungkin berhenti dan coba lagi dalam satu atau dua minggu. Jika Anda khawatir tentang pola makan bayi Anda, bicarakan dengan dokter bayi Anda.

Bayi menjulurkan lidah karena sejumlah alasan. Sering kali, ini sepenuhnya normal secara perkembangan. Kadang-kadang, bayi yang menjulurkan lidah lebih dari biasanya mungkin memiliki alasan yang mendasarinya.

Jika Anda khawatir bayi Anda menjulurkan lidah atau gejala lain yang menyertai, sebaiknya bicarakan dengan dokter bayi Anda.

Scroll to Top