mengontrol-perilaku-anak-pandemi

7 Cara Mengontrol Perilaku Anak Selama Masa Pandemi

Apa yang Anda lakukan ketika anak-anak bertingkah karena frustrasi kelamaan di rumah selama pandemik?

Dengan semua orang diminta untuk tetap di rumah saja selama masa pandemik yang mengakibatkan rutinitas sehari-hari menjadi ‘berantakan’, anak-anak yang berperilaku terbaik pun dapat mulai bertingkah yang membuat Anda kesal. Untuk membantu orang tua mengatasi frustrasi, berikut beberapa tips untuk membantu:

1. Bantu Anak-Anak Mengatasi Rasa Takut

Anak-anak yang cukup besar untuk mengikuti berita mungkin memiliki perasaan takut, misalnya, bahwa mereka atau orang tua mereka mungkin akan terkena COVID-19. Coba untuk mengerti ketakutannya, dan diskusikan semua hal yang Anda lakukan untuk tetap sehat, seperti mencuci tangan dan tinggal di rumah untuk menghindari terpapar COVID-19.

2. Kurangi Dorongan Untuk Marah

Tanyakan kepada diri Anda tiga pertanyaan ini sebelum melakukan atau mengatakan apa pun: Apakah masalah tersebut merupakan bahaya langsung? Bagaimana perasaan Anda tentang masalah ini besok? Apakah situasi ini permanen? Biasanya, meluangkan waktu untuk menjawab ini akan membantu Anda untuk merasa lebih tenang, dan tidak marah-marah.

3. Berikan Time-Out

Cara disiplin ini bekerja paling baik dengan memperingatkan anak-anak bahwa mereka akan mendapatkan time-out jika mereka tidak berhenti, mengingatkan mereka tentang apa yang mereka lakukan dengan sedikit kata dan dengan sedikit mungkin emosi. Jangan berteriak atau memukul, karena itu tidak pernah menjadi suatu teknik disiplin yang efektif.

4. Hargai Perilaku Positif

Anda harus memperhatikan perilaku baik yang dilakukan anak Anda, dan katakan dan puji mereka mengenai hal tersebut. Ini sangat penting dilakukan dalam masa-masa sulit ini; ketika anak-anak dipisahkan dari teman-teman mereka dan rutinitas biasa.

5. Ketahui Kapan Tidak Perlu Merespons

Selama anak Anda tidak melakukan sesuatu yang berbahaya, dan juga mereka mendapat cukup banyak perhatian untuk perilaku yang baik, terkadang mengabaikan perilaku buruk juga dapat menjadi cara yang efektif untuk menghentikan perilaku buruk tersebut. Mengabaikan perilaku buruk juga dapat mengajarkan kepada anak-anak konsekuensi yang di dapat dari tindakan mereka.

6. Beri Anak Anda Perhatian

Alat paling ampuh untuk disiplin yang efektif adalah dengan memberikan perhatian, dimana hal tersebut kadang bisa sangat menantang bagi orang tua yang WFH. Komunikasi yang jelas dan menetapkan ekspektasi pada anak Anda dapat membantu, terutama dengan anak yang lebih besar.

7. Merawat Diri

Jaga diri Anda secara fisik: makan sehat, olahraga, dan cukup tidur. Menjaga koneksi ke teman, keluarga, dan orang lain di komunitas Anda yang dapat menawarkan jaringan dukungan kritis melalui telepon atau video.

Dalam masa pandemik ini, kecemasan yang dirasakan merupakan hal yang normal, dan harus dipahami. Beberapa orang terdekat mungkin membutuhkan dukungan lebih di masa seperti ini. Tawarkan bantuan pada mereka jika bisa.

Click to rate this post!
[Total: 0 Average: 0]

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top