apa-itu-ac

Apa Itu AC ? Definisi dan Penjelasannya

Apa Itu AC? Pada artikel kali ini Asaljeplak akan menjelaskan mengenai hal tersebut secara lengkap, mulai dari definisi, makna, dan berbagai hal yang terkait hal itu.

AC merupakan singkatan yang bisa bermakna ganda, alias lebih dari satu, tergantung dari konteks yang sedang dibicarakan. Dalam hal kelistrikan, AC bisa berarti Alternating Current atau Arus Bolak Balik, sementara dalam hal elektronik, AC bisa berarti perangkat Air Conditioning.

Berikut ini akan Asaljeplak jelaskan pengertian dari masing-masing AC dalam konteks yang berbeda-beda tersebut agar kamu lebih memahaminya.

Apa itu AC dalam Kelistrikan?

Arus bolak-balik/Alternating Current (AC) adalah arus listrik yang secara periodik membalik arahnya, berbeda dengan arus searah/Direct Current (DC) yang hanya mengalir satu arah yang tidak dapat berubah secara sporadis.

Sebagian besar mahasiswa teknik elektro dan mata kuliah/bidang studi terkait memulai studi mereka dengan belajar tentang arus searah (DC). Ini karena sebagian besar elektronik digital yang akan dibuat oleh siswa ini akan menggunakan DC. Namun, penting untuk memahami arus bolak-balik (AC) dan konsepnya juga, karena memiliki banyak sifat dan kasus penggunaan yang berguna.

Arus bolak-balik (kurva hijau). Sumbu horizontal mengukur waktu; vertikal, arus atau tegangan.

Meskipun DC, aliran searah dari muatan listrik, mungkin merupakan salah satu konsep teknik listrik yang paling sederhana, itu bukan satu-satunya “jenis” listrik yang digunakan. Baik AC dan DC menggambarkan jenis arus yang mengalir dalam suatu rangkaian. Banyak sumber listrik, terutama generator elektromekanis, menghasilkan arus AC dengan tegangan yang bergantian dalam polaritas, bolak-balik antara positif dan negatif dari waktu ke waktu. Alternator juga dapat digunakan untuk menghasilkan arus AC dengan sengaja.

Dalam sebuah alternator, seutas kawat diputar dengan cepat di dalam medan magnet. Ini menghasilkan arus listrik di sepanjang kawat. Saat kawat berputar dan secara berkala memasuki polaritas magnet yang berbeda, tegangan dan arus bergantian pada kawat. Arus ini dapat berubah arah secara berkala, dan tegangan pada rangkaian AC juga secara berkala berbalik arah karena arus berubah arah.

AC datang dalam beberapa bentuk selama tegangan dan arus terjadi secara bolak-balik. Jika rangkaian AC dihubungkan ke osiloskop dan tegangannya diplot dari waktu ke waktu, Anda mungkin akan melihat beberapa bentuk gelombang yang berbeda seperti sinus, persegi, dan segitiga – sinus adalah bentuk gelombang yang paling umum dan AC di sebagian besar bangunan berkabel listrik memiliki tegangan berosilasi dalam bentuk gelombang sinus.

Aplikasi arus bolak-balik

AC paling sering ditemukan di bangunan kabel listrik seperti rumah dan kantor. Ini karena menghasilkan dan mengangkut arus AC melintasi jarak jauh relatif mudah. Pada tegangan tinggi lebih dari 110kV, lebih sedikit energi yang hilang dalam transmisi daya. Pada tegangan yang lebih tinggi, arus yang lebih rendah dihasilkan, dan arus yang lebih rendah menghasilkan lebih sedikit panas di saluran listrik karena tingkat resistansi yang lebih rendah. Oleh karena itu, ini berarti lebih sedikit energi yang hilang sebagai panas. Arus AC dapat diubah ke dan dari tegangan tinggi dengan mudah dengan menggunakan trafo.

AC juga bagus untuk digunakan pada motor listrik karena motor dan generator adalah perangkat yang sama. Satu-satunya perbedaan antara generator dan motor adalah bahwa motor mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. Motor ini digunakan di semua jenis peralatan seperti lemari es, mesin cuci, dan mesin pencuci piring. Meskipun generator dan motor sangat bagus, aplikasi AC yang paling berguna mungkin adalah transformator.

Efek elektromagnetisme (dikenal sebagai “saling induksi”), di mana dua atau lebih kumparan kawat ditempatkan sehingga medan magnet yang berubah dalam satu kumparan menginduksi tegangan pada kumparan lainnya, dapat digunakan untuk membuat perangkat yang disebut transformator. Jika ada dua kumparan yang saling induktif dan satu dialiri arus AC, tegangan AC akan tercipta pada kumparan lainnya.

Kegunaan dasar dari sebuah transformator adalah menaikkan atau menurunkan tegangan dari kumparan bertenaga ke kumparan tidak bertenaga, sehingga dalam hal ini, AC lebih diuntungkan dibandingkan DC dalam bidang distribusi daya. Karena, seperti disebutkan di atas, mentransmisikan daya listrik jarak jauh jauh lebih efisien dengan tegangan yang lebih tinggi dan lebih kecil dan arus yang lebih kecil. Sebelum mencapai outlet listrik, tegangan diturunkan kembali dan arus dinaikkan kembali.

Teknologi transformator jenis ini telah membuat distribusi tenaga listrik jarak jauh menjadi efisien dan praktis. Tanpa transformator, akan terlalu mahal untuk membangun sistem tenaga dalam bentuk jarak jauh mereka saat ini. Dan, karena induktansi timbal balik bergantung pada perubahan medan magnet, transformator hanya bekerja dengan AC.

Apa itu AC dalam Elektronik Rumah Tangga dan HVAC?

Air Conditioning atau yang lebih dikenal dengan istilah A/C atau AC adalah sistem pada perangkat Air Conditioner yang digunakan untuk mendinginkan suhu di dalam ruang dengan menghilangkan panas dan kelembaban yang ada dari ruangan.

ac-split-indoor
Jenis AC Split Indoor

Pada dasarnya, mereka bekerja dengan mengambil udara hangat ke dalam sistem dan menyebarkan udara dingin, tetapi tidak hanya itu saja.

Selama proses pengkondisian udara rumah, cairan (biasanya air atau udara) didinginkan oleh penguapan cairan lain, yang disebut refrigeran. AC Anda dengan cepat mengubah gas menjadi cairan dan kembali lagi menjadi gas dengan menggunakan bahan kimia yang menghilangkan udara hangat dari dalam rumah Anda, untuk kemudian dibuang ke luar. Secara sederhana, sistem pendingin udara mengontrol suhu, kelembaban, dan kualitas udara di ruang dalam ruangan.

Meskipun konsep dasar di balik AC telah ada sejak zaman Mesir kuno, unit AC modern pertama ditemukan kembali pada tahun 1902 oleh Willis Carrier sebagai tanggapan atas masalah kualitas udara oleh perusahaan penerbitan New York.

Penemuan ini tidak hanya mengontrol suhu, tetapi juga kelembaban ruang, mendinginkan udara dengan mengalirkannya di atas kumparan dingin, memungkinkan mereka untuk mengontrol kelembaban di udara. Tak lama setelah itu, AC diperkenalkan ke mobil dan juga untuk meningkatkan kenyamanan rumah. Selama bertahun-tahun, penjualan unit pendingin udara meningkat secara dramatis sebagai akibat dari kebutuhan konsumen.

Jenis-jenis AC cukup beragam, di mana yang biasa digunakan di rumah-rumah atau kantor kecil adalah jenis AC Split (terdiri dari unit Indoor dan Outdoor), dan pada ruang kantor besar, klab, dan sejenisnya lebih umum menggunakan AC Sentral, serta ada juga jenis AC yang disebut dengan AC Inverter.

Ingin memperbaiki, mencuci atau membersihkan AC? berikut beberapa jasa service AC yang bisa kamu coba bagi yang tinggal di wilayah Jabodetabek:

Disclaimer:
Daftar penyedia jasa service AC di atas kami sajikan hanya sebagai informasi saja dengan tujuan membantu promosi dari para UKM yang telah membuat website melalui RBC Hosting (Jasa pembuatan website yang kami sediakan). Kami tidak bertanggung jawab atas kualitas, jaminan, dan segala hal apapun yang disediakan atau diakibatkan oleh para penyedia layanan service AC tersebut. Harap hubungi mereka langsung untuk melakukan konsultasi dan tanya-jawab.

Demikian penjelasan kami mengenai apa itu AC yang diharapkan bisa membuat kamu semakin mengerti dan memahami tentang hal tersebut.

Click to rate this post!
[Total: 0 Average: 0]

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top