apa-itu-gsuite-workspace

Apa itu G Suite atau Google Workspace ? Definisi dan Penjelasannya

Apa itu G Suite? Pada artikel kali ini Asaljeplak akan menjelaskan mengenai hal tersebut secara lengkap, mulai dari definisi, makna, dan berbagai hal yang terkait hal itu.

Mungkin kamu baru saja mendengar atau melihat istilah G Suite dan tertarik ingin mengetahui apa yang dimaksud dengan hal tersebut. Karenanya, Asaljeplak akan mencoba menjelaskan secara rinci mengenai apa itu G suite supaya kamu bisa lebih memahaminya.

Apa itu G Suite (Google Workspace)

G Suite adalah paket aplikasi Google berbayar yang dikhususkan untuk perusahaan atau organisasi. Pada dasarnya, semua orang dapat membuat akun Google yang nantinya bisa digunakan untuk mengakses beragam aplikasi milik Google secara cuma-cuma alias gratis.

Pada versi gratis, kamu akan mendapatkan akun email pribadi, penyimpanan di Google Drive, dan akses ke aplikasi seperti Google Documents, Slide, dan Spreadsheet. Akan tetapi, ruang penyimpanan pada Google Drive nya terbatas dan kamu tidak dapat menambahkan pengguna tambahan. Kamu juga hanya bisa menggunakan alamat email yang terlihat seperti [email protected]

Sementara, G Suite memberikan akses dan fitur yang serupa dengan versi gratis, namun memiliki beragam fitur tambahan bagi pengguna yang terdaftar.

Keunggulan utama G Suite adalah kamu bisa menggunakan email dengan nama domain pribadi ([email protected]) dengan tetap menggunakan platform Gmail, dan mendapatkan ruang penyimpanan yang lebih besar pada Google Drive.

Nantinya, akan ada satu akses admin utama G Suite yang bisa dengan leluasa menambahkan pengguna-pengguna baru dengan akses tertentu, yang mana setiap pengguna akan dapat berbagi fasilitas layanan G Suite.

Sejarah G Suite

Pada tanggal 28 Agustus 2006, Google meluncurkan Google Apps for Your Domain, yang merupakan satu set aplikasi untuk organisasi. Tersedia secara gratis sebagai layanan beta, yang mana di dalamnya berisikan aplikasi Gmail, Google Talk, Google Kalender, dan Google Page Creator, yang kemudian diganti dengan Google Sites.

Dave Girouard yang saat itu menjabat sebagai wakil presiden dan manajer umum Google untuk perusahaan, menguraikan manfaatnya bagi pelanggan bisnis: “Organisasi dapat membuat Google menjadi ahli dalam memberikan email, pesan, dan layanan berbasis web berkualitas tinggi lainnya sambil fokus pada kebutuhan pelanggan mereka. pengguna dan bisnis mereka sehari-hari”.

Google mengumumkan edisi untuk sekolah, yang kemudian dikenal sebagai Google Apps for Education, pada tanggal 10 Oktober 2006.

Pada 22 Februari 2007, Google memperkenalkan Google Apps Edisi Premier, yang berbeda dari versi gratisnya dengan menawarkan penyimpanan yang lebih besar (10 GB per pengguna), API untuk integrasi bisnis, 99,9% waktu aktif untuk Gmail, dan dukungan telepon 24/7, semuanya dengan biaya sebesar $50 per akun pengguna per tahun.

Menurut Google, pengguna awal Google Apps Edisi Premier diantaranya adalah Procter & Gamble (P&G), San Francisco Bay Pediatrics, dan Salesforce.com. Selain itu, semua edisi Google Apps kemudian dapat menggunakan Google Documents dan Spreadsheets, pengguna juga dapat mengakses Gmail di perangkat seluler BlackBerry, dan administrator memperoleh lebih banyak kontrol aplikasi.

Penyempurnaan lebih lanjut diluncurkan pada tanggal 25 Juni 2007, ketika Google menambahkan sejumlah fitur ke Google Apps, termasuk migrasi email dari server IMAP eksternal, buku alamat bersama, perombakan visual Google Documents dan Google Sheets, dan peningkatan ukuran lampiran Gmail.

Sebuah artikel yang diterbitkan di ZDNet mencatat bahwa Google Apps waktu itu menawarkan alat untuk beralih dari Exchange Server dan Lotus Notes yang populer, memposisikan Google sebagai alternatif untuk Microsoft dan IBM.

Pada tanggal 3 Oktober 2007, sebulan setelah mengakuisisi Postini, Google mengumumkan bahwa keamanan email dan opsi kepatuhan startup telah ditambahkan ke Google Apps Edisi Premier. Pelanggan kini memiliki kemampuan untuk mengonfigurasi pemfilteran spam dan virus dengan lebih baik , menerapkan kebijakan penyimpanan, memulihkan pesan yang dihapus, dan memberi administrator akses ke semua email.

Google memperkenalkan Google Sites pada 28 Februari 2008. Google Sites menyediakan alat Google Apps baru yang sederhana untuk membuat intranet dan situs web tim.

Pada tanggal 9 Juni 2009, Google meluncurkan Google Apps Sync for Microsoft Outlook , sebuah plugin yang memungkinkan pelanggan untuk menyinkronkan email, kalender, dan data kontak antara Outlook dan Google Apps. Kurang dari sebulan kemudian, pada 7 Juli 2009, Google mengumumkan bahwa layanan yang disertakan dalam Google Apps antara lain adalah Gmail, Google Kalender, Google Documents, dan Google Talk versi beta.

Google membuka Google Apps Marketplace pada tanggal 9 Maret 2010, yang merupakan toko online untuk aplikasi bisnis pihak ketiga yang terintegrasi dengan Google Apps, untuk memudahkan pengguna dan perangkat lunak melakukan bisnis di awan. Vendor yang berpartisipasi termasuk Intuit , Appirio , dan Atlassian.

Pada tanggal 26 Juli 2010, Google memperkenalkan edisi untuk pemerintah, yang saat itu dikenal sebagai Google Apps for Government, yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan kebijakan dan keamanan unik sektor publik. Juga diumumkan bahwa Google Apps telah menjadi rangkaian aplikasi awan pertama yang menerima sertifikasi dan akreditasi Federal Information Security Management Act (FISMA).

Hampir lima tahun setelah peluncuran Google Apps, pada tanggal 26 April 2011, Google mengumumkan bahwa organisasi dengan lebih dari 10 pengguna tidak lagi memenuhi syarat untuk edisi gratis Google Apps. Mereka harus mendaftar untuk versi berbayar, yang sekarang dikenal sebagai Google Apps for Business. Paket penagihan yang fleksibel juga diperkenalkan, memberikan pelanggan pilihan untuk membayar $5 per pengguna per bulan tanpa komitmen kontrak.

Pada tanggal 28 Maret 2012, Google meluncurkan Google Vault, layanan penemuan dan pengarsipan elektronik opsional untuk pelanggan Google Apps for Business. [20] Kemudian, pada 24 April 2012, Google memperkenalkan Google Drive, sebuah platform untuk menyimpan dan berbagi file. Setiap pengguna Google Apps for Business diberi penyimpanan Drive sebesar 5 GB, dengan opsi untuk membeli lebih banyak. Belakangan tahun itu, Google mengumumkan bahwa versi gratis Google Apps tidak lagi tersedia untuk pelanggan baru.

Google menyatukan penyimpanan antara Drive dan Gmail, pada 13 Mei 2013, memberi pelanggan Google Apps total 30 GB yang digunakan bersama di seluruh aplikasi.

Pada 10 Maret 2014, Google meluncurkan Program Rujukan Google Apps, yang menawarkan bonus rujukan $15 kepada individu yang berpartisipasi untuk setiap pengguna Google Apps baru yang mereka rujuk.

Pada 25 Juni 2014, Google mengumumkan Drive for Work, penawaran Google Apps baru yang menampilkan penyimpanan file tak terbatas, pelaporan audit lanjutan, dan kontrol keamanan baru seharga $10 per pengguna per bulan.

Google Enterprise, divisi produk bisnis perusahaan, secara resmi berganti nama menjadi Google for Work pada 2 September 2014. Eric Schmidt , saat itu ketua eksekutif Google berkata, “kami tidak pernah membuat bisnis ‘perusahaan’ tradisional—kami ingin membuat bisnis baru cara melakukan pekerjaan (…) jadi sudah saatnya nama kita mengejar ambisi kita”.

Google mengumumkan bahwa Google Apps akan berganti nama menjadi G Suite pada 29 September 2016. Kemudian, pada 25 Oktober 2016, Google meluncurkan produk perangkat keras pertama untuk G Suite, Jamboard ; papan tulis digital 55 inci yang terhubung ke cloud.

Google mengumumkan bahwa G Suite akan diganti namanya menjadi Google Workspace pada 6 Oktober 2020 dan Workspace akan menekankan peningkatan integrasi antar aplikasi, seperti kemampuan untuk membuat Dokumen dari dalam Chat, atau memulai panggilan Meet dari dalam presentasi.

Sebagai bagian dari rebranding, logo ikon untuk Gmail, Google Drive, Google Documents, Google Kalender, Google Meet, dan produk lainnya di Google Workspace diubah. Logo baru ini sesuai dengan perubahan serupa yang terjadi di Google Maps dan Google Foto. Desain ulang logo disambut dengan reaksi beragam oleh pengguna akhir.

Pada 14 Juni 2021, Google mengumumkan bahwa Google Workspace akan tersedia bagi konsumen dengan Akun Google , bersama dengan kemampuan bagi pengguna untuk sepenuhnya beralih dari Google Hangouts ke Google Chat, rebranding fitur “Ruang” di Gmail menjadi “Spaces” “, tingkat “Google Workspace Individual” baru, aplikasi web progresif untuk aplikasi Workspace, dan banyak lagi.

Harga Layanan G Suite

G Suite (Workspace) menawarkan beberapa paket harga, yaitu paket Business Starter dengan biaya $4,2 per pengguna per bulan, paket Business Standard dengan biaya $9,6 per pengguna per bulan, paket Business Plus dengan biaya $18 per pengguna per bulan, dan paket Enterprise yang harganya akan disesuaikan dengan kebutuhan dari perusahaan.

paket-harga-gsuite-workspace

Demikian penjelasan Asaljeplak mengenai apa itu G suite yang diharapkan bisa membuat kamu semakin mengerti dan memahami tentang hal tersebut.

Click to rate this post!
[Total: 0 Average: 0]

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top