Walau Ada Vaksin Mandiri Tak Hilangkan Hak Vaksin Gratis dari Pemerintah

Asaljeplak.my.id –Tujuan utama program vaksin COVID-19 secara mandiri atau gotong royong untuk mempercepat program vaksinasi secara nasional sehingga bisa mempercepat upaya mewujudkan kekebalan kelompok, kata Menteri Kesehatan  Budi Gunadi Sadikin.

“Bahwa vaksin itu diberikan gratis ke seluruh masyarakat Indonesia oleh pemerintah. Merupakan hak mereka. Jadi walaupun ada program vaksin gotong royong (vaksin mandiri), ini tidak menghilangkan hak mereka untuk mendapat vaksin gratis,” kata Budi dalam konferensi pers Satuan Tugas Penanganan COVID-19 secara virtual, Jakarta, Sabtu (20/2/2021).

Budi menjelaskan, prinsip lainnya yang mendasari program vaksinasi mandiri adalah bahwa vaksin gotong royong tersebut menjadi bagian dari kerja sama antara pemerintah dengan seluruh pemangku kepentingan lain, termasuk pihak swasta untuk bisa melakukan percepatan program vaksinasi.

“Karena kita juga sampai sekarang belum ada bukti ilmiah yang pasti yang menyatakan berapa lama vaksin ini bisa memberi kekebalan tubuh. Artinya semakin cepat, semakin baik. Jangan sampe nanti kekebalan tubuhnya selesai tetapi program vaksinasinya belum selesai. Jadi makin cepat adalah makin baik,” ujar Budi.

Baca Juga:
Menkes Sebut Vaksin Mandiri Untuk Percepat Capai Herd Immunity

Dengan tujuan percepatan, Budi berharap masyarakat tidak membuat persepsi bahwa yang kaya akan lebih dahulu mendapatkan vaksin. Menkes memastikan bahwa program vaksinasi COVID-19 secara mandiri dilakukan semata-mata untuk mempercepat vaksinasi COVID-19 nasional, sehingga kekebalan kelompok dapat segera tercapai.

Dengan tercapainya kekebalan kelompok tersebut, Budi berharap wabah COVID-19 di Indonesia dapat segera diatasi.

“Dengan demikian, konsepnya lebih banyak bahwa kita mengajak, membangun mekanisme gotong royong, di mana semua stakeholder membantu vaksinasi bagi seluruh rakyat di negara yang bersangkutan,” katanya.

Untuk dapat menyelesaikan pandemi COVID-19, pemerintah, kata Menkes, tidak mungkin melakukannya sendiri secara eksklusif, tapi harus secara inklusif. Untuk itu ia mengajak seluruh komponen masyarakat untuk membangun gerakan untuk bisa melakukan vaksinasi bersama-sama.

“Untuk mencapai hal itu, partisipasi aktif masyarakat, seluruh modal sosial yang ada di masyarakat harus kita manfaatkan. Karena memang budaya masyarakat Indonesia adalah suka memberi, suka bergotong royong dan itu merupakan salah satu kekuatan bangsa kita,” demikian kata Budi.

READ  Tak Hanya Nakes, Tenaga Program Vaksinasi Juga Bakal Dapat Insentif

Baca Juga:
Sahroni: Pemerintah Harus Prioritaskan Vaksinasi Covid-19 untuk Narapidana

Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

admin

Read Previous

AMSI: Revisi UU ITE Harus Jerat Perusahaan Media Sosial, Bukan Pengguna

Read Next

Kandang Singa siap jadi tuan rumah Piala Menpora

Tinggalkan Balasan