Volvo: Keberhasilan penjualan EV bergantung infrastruktur

Jakarta ((AJ)) – Bos Volvo Håkan Samuelsson mengatakan perusahaannya akan dapat memenuhi targetnya untuk memiliki setengah dari penjualannya dari mobil listrik penuh pada tahun 2025.

Namun, untuk mencapai tujuan tersebut akan bergantung pada investasi pemerintah dalam pengisian infrastruktur untuk membantu meningkatkan permintaan pelanggan.

Samuelsson juga mendesak pemerintah untuk menolak kenaikan pajak atas listrik untuk menggantikan kemungkinan penurunan pendapatan dari bea bahan bakar. “Biaya listrik sangat penting untuk menggerakkan elektrifikasi mobil,” ujarnya, dikutip dari Autocar, Minggu.

“Bahkan dengan tingkat pajak yang tinggi saat ini, pajak untuk listrik lebih sedikit daripada bahan bakar (di sebagian besar negara), dan (biaya listrik yang lebih rendah) mungkin adalah pendorong terbaik untuk elektrifikasi,” imbuhnya.

Samuelsson menambahkan, “Jika pemerintah benar-benar ingin mempromosikan elektrifikasi, saya akan mendorong mereka agar mereka menahan godaan untuk mengenakan pajak listrik lebih dari hari ini.”

Perusahaan otomotif asal Swedia itu sendiri telah menetapkan tujuan untuk hanya menjual mobil listrik atau plug-in hybrid pada tahun 2025, dengan pembagian yang sama antara Volvo dan Polestar, sebagai bagian dari rencana untuk menjadi karbon netral dalam operasinya pada tahun 2040.

Volvo menjual 115.436 mobil plug-in hybrid dan full-electric melalui Recharge tahun lalu, naik dari 45.933 pada 2019 dan mewakili 19,8 persen dari total penjualannya. Sekitar sepertiga dari semua Volvo yang dijual di Eropa adalah plug-in hybrid.

Mobil full-electric pertama Volvo, XC40 Recharge P8, mulai dijual tahun lalu bersamaan dengan Polestar 2. Volvo akan meluncurkan EV keduanya, berdasarkan platform CMA yang sama, pada bulan Maret.

“Kami memiliki mobil rencana siklus produk yang akan siap untuk mendapatkan setengah dari penjualan listrik kami. Itu sedang berlangsung,” kata Samuelsson.

Samuelsson menambahkan bahwa tantangannya adalah memperkirakan seberapa cepat permintaan pelanggan untuk EV akan tumbuh.

READ  Garap Pasar Ekspor CPO Yang Baru, Target GAPKI di 2021

“Yang lebih sulit untuk diprediksi adalah apakah pelanggan akan memilih mobil-mobil itu, atau tetap menggunakan plug-in hybrod atau mobil konvensional,” katanya. “Kami didorong oleh hasil bahwa (peralihan ke EV) berjalan cepat dan semakin cepat.”

“Tapi satu hal di luar kendali kami yang perlu lebih baik untuk mendorong penggunaan EV adalah mengisi daya infrastruktur, yang perlu diinvestasikan oleh pemerintah. Mobil listrik membutuhkan pengisi daya berdaya tinggi di sepanjang jaringan jalan raya utama. Itu adalah sesuatu yang perlu terjadi dengan cepat agar 50 persen mobil kami menjadi mobil listrik (pada tahun 2025),” katanya.

Samuelsson mengatakan pertumbuhan permintaan untuk pengisi daya EV yang lebih kuat menawarkan “bisnis baru yang menarik”.

Dia menambahkan bahwa perusahaan bensin besar harus tertarik untuk menjadi yang nomor satu dalam pengisian karena itulah cara baru pengisian bahan bakar di masa depan.

  • Tags
  • volvo
  • ev
  • mobil listrik

Sumber : (1):

admin

Read Previous

Viral Angkot Jurusan Pamulang 2 – Mekkah, Netizen: Siapa Mau Naik Haji?

Read Next

BEI Sambut Baik Rencana 12 BUMN IPO Tahun Ini

Tinggalkan Balasan