Sudah Hampir Jadi, Begini Kabar Pembangunan LRT Jabodebek

Asaljeplak.my.id –PT Adhi Karya (Persero) Tbk mencatat hingga Akhir Mei progres pembangunan Kereta Api Ringan atau Light Rail Transit (LRT) yang Jabodebek secara keseluruhan telah mencapai 84,76 persen.

Corporate Secretary Adhi Karya, Farid Budiyanto, mengatakan secara rinci progres pembangunan pada lintas pelayanan I Cawang-Cibubur sebesar 93,81 persen, lintas pelayanan II Cawang-Dukuh Atas sebesar 84,29 persen dan lintas pelayanan III Cawang-Bekasi Timur sebesar 90,94 persen.

“Progres ini mencakup di antaranya, yakni telah terealisasikannya pekerjaan penyambungan lintasan dan pembangunan fisik stasiun. Perseroan juga telah mendapatkan pembayaran atas progres yang telah dihasilkan, dengan nilai sejumlah Rp 13,3 triliun termasuk pajak,” ujar Farid dalam keterangannya, Jumat (4/5/2021).

Selain progres pekerjaan fisik, lanjut Farid, sarana berupa kereta kini juga telah terparkir di sepanjang jalur lintas pelayanan I, dengan jumlah sebanyak 25 trainset.

Baca Juga:
Adhi Karya Bakal Ikut Lelang Proyek Pembangunan Ibu Kota Baru RI

Nantinya, seluruh kereta ini mendapatkan tempat parkirnya sendiri yang terletak di Depo Bekasi Timur. Pembebasan lahan untuk depo saat ini telah 100 persen dengan progres pembangunannya sebesar 44,18 persen.

“Keberadan depo menjadi penting, karena berperan dalam pemeliharaan sarana secara berkala dan perawatan berat. Depo LRT Jabodebek, nantinya memiliki kapasitas pemeliharaan 7 trainset secara bersamaan. Fungsi Depo adalah untuk melakukan pemeliharaan sarana, antara lain light maintenance, yakni pemeliharaan harian, bulanan, hingga tahunan; serta heavy maintenance, yakni pemeliharaan tiap 6 tahunan,” tutur Farid.

Farid menambahkan, progres signifikan juga terlihat pada OCC Room (Operation Control Room) atau ruang kendali kereta LRT yang sepenuhnya akan dilakukan secara otomatis.

Gedung ini menjadi salah satu yang paling penting, untuk memastikan kendali keseluruhan kereta di seluruh lintasan. Hingga saat ini, progres gedung ini telah mencapai 93 persen.

“Dengan semakin cepat OCC Room selesai, maka semakin cepat pula seluruh kereta mampu diuji coba operasionalnya,” ungkap Farid.

READ  BNPB: Lebih dari 300 Rumah rusak di beberapa wilayah Jatim

Baca Juga:
LRT Jabodetabek Diprediksi Beroperasi Pertengahan Tahun 2022

Sebagai informasi, Depo LRT Jabodebek memiliki luas mencapai 10 hektar dengan kapasitas stabling di depo yang dapat menampung hingga 20 trainset.

Pembangunan depo yang tengah dikerjakan ini menggunakan skema pembayaran turnkey senilai Rp4,2 tiriliun. Hal ini yang mendasari kebutuhan perseroan dalam pre-financing untuk pekerjaan pembangunan dengan proses pinjaman dari bank sindikasi.

Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

admin

Read Previous

Kenali 16 tanda lampu indikator yang ada pada kendaraan

Read Next

Wapres: Sertifikat halal penting hasilkan nilai tambah produk

Tinggalkan Balasan