• September 25, 2020

Pluto Punya Kemiripan dengan 5 Bulan Terbesar Uranus

Asaljeplak.my.id –Uranus bersama 27 satelit alaminya terletak di wilayah yang gelap dan jauh dari Bumi, sehingga membuat bulan-bulan Uranus sulit untuk dipelajari. Namun baru-baru ini, para astronom telah membuat penemuan yang tidak disengaja saat mengamati Uranus.

Menurut gambar inframerah dari lima bulan terbesar Uranus, komposisinya mirip dengan planet kerdil seperti Pluto dan Haumea, sebuah benda padat dan berbatu dengan kerak es, daripada komposisi bulan-bulan Uranus lainnya yang lebih kecil dan halus.

Uranus mengorbit Matahari pada jarak rata-rata sekitar 20 kali jarak Bumi. Badan antariksa manapun belum mengirim banyak pesawat luar angkasa sejauh itu, hanya pesawat luar angkasa Voyager 2 NASA yang pernah bertemu dengan Uranus pada tahun 1986 dalam perjalanannya ke tepi tata surya dan sekitarnya.

Terlepas dari pengamatan Voyager 2, penelitian terbaru ini mengandalkan satelit di Bumi untuk mengamati Uranus dan bulannya. Bulan-bulan planet itu terlihat jauh lebih kecil dan memantulkan sinar Matahari jauh lebih sedikit daripada Uranus.

Planet Uranus. [Shutterstock]Planet Uranus. [Shutterstock]

“Bulan-bulan tersebut, yang berada antara 500 dan 7.400 kali lebih redup, berada pada jarak yang sangat pendek dari Uranus sehingga mereka bergabung dengan benda yang sama terang. Hanya bulan paling terang, Titan dan Oberon, yang sedikit menonjol dari cahaya di sekitarnya,” kata Gábor Marton, astronom dari Konkoly Observatory di Hongaria.

Herschel Space Observatory, yang beroperasi antara 2009 dan 2013 unruk mempelajari galaksi dalam radiasi inframerah, milik Badan Antariksa Eropa (ESA) membuat deteksi tak sengaja dari lima bulan.

“Sebenarnya kami melakukan observasi untuk mengukur pengaruh sumber inframerah  yang sangat terang seperti Uranus pada detektor kamera. Kami menemukan bulan hanya secara kebetulan sebagai simpul tambahan dalam sinyal planet yang sangat terang,” ucap Ulrich Klaas, astronom dari Max Planck Institute for Astronomy di Jerman.

Lima bulan utama Uranus mencakup Titania, Oberon, Umbriel, Ariel, dan Miranda. Voyager 2 mengungkapkan kelimanya memiliki bentuk bulat yang menunjukkan bahwa bulan-bulan itu telah mencapai keseimbangan hidrostatik, yaitu massa yang cukup untuk mengembangkan bentuk bulat yang simetris di bawah gravitasinya sendiri dan kelima bulan tampaknya tersusun dari batu dan es.

READ  Bantu UMKM, Adly Fairuz Sampai Lakukan Hal Ini

Kondisi itu tidak biasa untuk objek yang jauh dari Matahari. Bahkan ketika dihangatkan oleh Matahari, suhu Uranus dan bulan-bulannya hanya mencapai antara minus (-) 213 hingga minus (-) 193 derajat Celcius di permukaannya. Proses bagaimana batu dan es disatukan itu menarik perhatian astronom.

Orbit eksentrik bulan-bulan Uranus yang lebih kecil, tidak teratur, dan asimetris menunjukkan bahwa bulan itu memiliki komposisi yang sangat mirip dengan benda-benda berbatu di Sabuk Kuiper di luar Neptunus.

  • «
  • 1
  • 2
  • »

    Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

    admin

    Read Previous

    Komisi II ingatkan kekhawatiran munculnya klaster COVID-19 di Pilkada

    Read Next

    Heboh Ambulans Antre di RSD Wisma Atlet, Sehari Bisa Bawa 100 Pasien Corona

    Tinggalkan Balasan