Minta Gubernur Ditegur Gegara Kerumunan, Jokowi Singgung Anies ke Rizieq?

Asaljeplak.my.id –Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menegur Kepala Daerah seperti Gubernur, Bupati dan Wali Kota untuk memberikan contoh yang baik kepada masyarakat dalam disiplin protokol kesehatan di masa pandemi.

Pernyataan itu disampaikan Jokowi menyusul acara pernikahan Pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab pada Sabtu (14/11/2020) yang memicu kerumunan ribuan orang. Bahkan, sebelum itu, sejumlah tokoh seperti Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mendatangi Habib Rizieq setibanya di kediaman, di Petamburan, Selasa (10/11/2020) lalu 

“Saya juga minta Kepada Menteri Dalam Negeri untuk mengingatkan, kalau perlu menegur, kepala daerah baik gubernur, bupati, maupun wali kota untuk bisa memberikan contoh-contoh yang baik kepada masyarakat, jangan malah ikut berkerumun,” ujar Jokowi dalam keterangannya, Senin (16/11/2020). 

Kepala Negara itu juga mengingatkan para kepala daerah untuk tegas dalam penegakkan Perda terkait protokol kesehatan. Bahkan tidak pandang bulu terhadap siapapun yang melanggar protokol kesehatan.

Baca Juga:
Dua Kapolda Dicopot, DPR Ngaku Tak Kaget jika Gegara Ulah Habib Rizieq

“Dalam kesempatan tersebut, Kepala Negara mengingatkan agar daerah-daerah yang telah memiliki Peraturan Daerah mengenai penegakan disiplin protokol kesehatan untuk betul-betul menjalankan aturan tersebut secara tegas, konsisten, dan tidak pandang bulu,” ucap dia.

Jokowi menuturkan, dalam hal ini, tugas pemerintah yakni mengambil tindakan hukum. Dimana ketegasan aparat dalam mendisiplinkan masyarakat untuk patuh kepada protokol kesehatan adalah suatu keharusan.

Ketegasan tersebut kata Jokowi diperlukan mengingat berdasarkan data terakhir per 15 November lalu, rata-rata kasus aktif Covid-19 di Indonesia sudah berada pada angka 12,82 persen yang jauh lebih rendah daripada rata-rata kasus aktif dunia yang mencapai 27,85 persen.

Kemudian rata-rata kesembuhan pasien Covid-19 di Indonesia juga sangat bagus, yakni mencapai 83,92 persen yang jauh lebih baik dibandingkan dengan angka kesembuhan dunia di angka 69,73 persen.

“Angka-angka yang bagus ini jangan sampai rusak gara-gara kita kehilangan fokus kendali karena tidak berani mengambil tindakan hukum yang tegas di lapangan,” imbuh dia.

Baca Juga:
Heboh Rizieq Bikin Kerumunan, Jokowi: Penegakkan Aturan Harus Konkret!

Lebih lanjut, mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengingatkan akan perjuangan dan pengorbanan yang telah dilakukan para dokter, perawat, tenaga medis, dan paramedis yang dengan kesukarelaan mereka selama berminggu bahkan berbulan-bulan mencurahkan tenaga untuk merawat pasien Covid-19 dan tidak dapat bertemu dengan keluarga mereka.

  • «
  • 1
  • 2
  • 3
  • »

    Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

    admin

    Read Previous

    Oppo Akan Kenalkan HP Layar Gulung di INNO Day 2020

    Read Next

    Sembuh dari cedera, Arkhan Fikri bidik satu tempat di timnas U-16

    Tinggalkan Balasan