Menguat Secuil 0,07%, Rupiah Benar-benar Kerja Keras Hari Ini

Jakarta, CNBC Indonesia – Nilai tukar rupiah akhirnya menguat tipis melawan dolar Amerika Serikat (AS) setelah sempat masuk ke zona merah. Dolar AS yang sedang galau membuat rupiah mampu menguat, tetapi tidak gampang, Mata Uang Garuda sempat masuk ke zona merah, dan lama stagnan.

Rupiah sedikit tertekan akibat penurunan cadangan devisa (Cadev) yang mengalami penurunan.

Kurs rupiah membuka perdagangan dengan menguat 0,07% ke Rp 14.250/US$. Setelahnya, rupiah sempat berbalik melemah tipis 0,04%.

Di penutupan perdagangan, rupiah kembali ke Rp 14.250/US$.

Meski rupiah menguat tipis, tetapi bisa dikatakan cukup bagus sebab mayoritas mata uang utama Asia melemah. Hingga pukul 15:09 WIB, hanya ringgit Malaysia yang penguatannya lebih besar dari rupiah, 0,17%.

Berikut pergerakan dolar AS melawan dolar mata uang utama Asia.


Dolar AS mulai tertekan setelah rilis data tenaga kerja pada Jumat pekan lalu. Meski data tenaga kerja AS cukup solid, tetapi banyak analis yakin data tersebut masih belum cukup membuat bank sentral AS (The Fed) untuk mengurangi nilai program pembelian asetnya (quantitative easing/QE) atau yang dikenal dengan istilah tapering

Presiden The Fed wilayah Cleveland, Lorreta Mester, juga menyatakan data tenaga kerja AS bagus tetapi masih belum cukup untuk merubah kebijakan moneter.

“Saya melihat ini sebagai kemajuan yang terus dibuat pasar tenaga kerja, tentunya kabar yang sangat bagus. Tetapi, saya ini melihat kemajuan lebih jauh,” kata Mester dalam acara “Squawk on the Street” CNBC International, Jumat (4/6/2021).

Alhasil, dolar AS yang sebelumnya ditopang oleh isu tapering menjadi kehilangan tenaganya.

Pelaku pasar saat ini juga bingung terhadap pergerakan dolar AS. Reuters mengadakan survei pada 28 Mei hingga 3 Juni terhadap 63 analis. Hasilnya, sebanyak 33 orang mengatakan pelemahan dolar AS sudah selesai, sementara sisanya memprediksi dolar AS masih akan melemah 0,5% hingga 6% dalam tiga bulan ke depan.

READ  IHSG Hari Ini Kayak Pacaran, Masih Banyak Ketidakpastian

“Saya benar-benar bingung mengenai apa yang akan terjadi 3 bulan ke depan, kita pada akhirnya akan melihat The Fed memberikan pernyataan tapering yang lebih tegas, membuat pasar dipenuhi ketidakpastian,” kata John Hardy, kepala strategi valuta asing di Saxo Bank, sebagaimana dilansir Reuters, Jumat (4/6/2021).

HALAMAN SELANJUTNYA >>> Cadev Indonesia Turun Ke Level Terendah 2021

Berita ini telah terbit pertama kali di CNBC

admin

Read Previous

Hasil NBA: Phoenix Suns Ungguli Nuggets 1-0 di Semifinal Wilayah Barat

Read Next

Rilis “Dissolve”, Piyu kenang Dendy Mike’s dan aksi peduli jantung

Tinggalkan Balasan