Kunjungi BUMDes di Bali, Gus Menteri Beri Sejumlah Apresiasi

Asaljeplak.my.id –Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Trasmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar, menyambangi Desa Kukuh, Kecamatan Kerambitan Kabupaten Tabanan, Bali, Sabtu (29/5/2021). Gus Menteri, sapaan akrabnya, tiba di Desa Kukuh, dan langsung meninjau BUMDes Kukuh Winangun yang terletak di depan Kantor Desa Kukuh dan memberikan sejumlah apresiasi.

Gus Menteri yang didampingi oleh Nyai Lilik Umi Nasriyah itu mendengarkan paparan dari Kepala Desa, Nyoman Widhi Adyana soal perkembangan BUMDes Kukuh Winangun. Setelah itu, ia ditemani Wakil Bupati Tabanan, I Made Edi Wirawan menuju ke Gedung Serba Guna Desa Kukuh.

Di tempat itu, Gus Menteri menyerahkan plakat penghargaan kepada sejumlah desa yang telah menuntaskan pendataan SDGs dan Data Desa. Dalam arahannya, ia memberi apresiasi kepada desa-desa yang sudah menyelesaikan pendataan SDGs Desa. Menurutnya, di Provinsi Bali sekitar 50 persen Desa telah menyelesaikan proses pendataan SDGs Desa.

Gus Menteri mengajak seluruh yang hadir dalam pertemuan itu, untuk selalu berpikir dan berpihak kepada masyarakat di wilayah masing-masing. Desa Kerambitan dinilai telah tunjukkan kinerja luar biasa dan membanggakan. Apalagi sukses mengembangkan BUMDes.

Baca Juga:
Kembangkan Desa Wisata, Gus Menteri Kunjungi Candi Rimbi di Jombang

“Ini jadi sorotan karena pemulihan ekonomi di level desa, kuncinya itu ada di BUMDes,” kata Doktor Honoris Causa dari UNY ini.

Ini terbukti dan bukan hanya teori, karena desa yang terus berinovasi dalam pengelolaan BUMDes sukses menurunkan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) bantuan yang bersumber dari Dana Desa.

Jika 74.961 desa bergerak bersama dalam pemulihan ekonomi nasional, maka kontribusinya sangat luar biasa bagi pemulihan ekonomi sacara nasional.

Gus Menteri mengatakan, visi Presiden Joko Widodo yang membangun Indonesia dari pinggiran dibuktikan dengan komitmennya terhadap desa dengan terus naiknya besaran dana desa hingga saat mencapai Rp72 triliun.

Gus Menteri mengatakan, BUMDes menjadi kunci pemulihan ekonomi karena mengelola ekonomi basis desa relatif lebih sederhana, karena yang dikelola potensi unggulan di desa.

READ  Style Hijab Minimalis Andalan 3 Selebgram Ini Begitu Elegan dan Stylish

Baca Juga:
Kunjungi Korban Gempa Blitar, Gus Menteri: Tetap Kuat!

Gus Menteri mengapresiasi Kabupaten Tabanan, yang memberi perhatian dan sinergi dengan desa dan BUMDes. Tinggal 12 desa yang BUMDes -nya belum berkembang.

  • «
  • 1
  • 2
  • »

Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

admin

Read Previous

Hyundai akan jual pabrik China buntut ketegangan politik

Read Next

Ridwan Kamil kedepankan politik “tahu diri” terkait urusan Pilpres

Tinggalkan Balasan