• September 20, 2020

Indonesia Masuk Jurang Resesi, Menko Airlangga: You Are Not Alone

Asaljeplak.my.id –Menteri Koordinator Bidang Perekonomian sekaligus Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) Airlangga Hartarto memastikan Indonesia akan masuk dalam jurang resesi ekonomi.

Pasalnya dari hitung-hitungan dia, pada kuartal ke III ekonomi Indonesia tetap akan tumbuh negatif dikisaran minus 3 persen hingga minus 1 persen.

Itu berarti ekonomi Indonesia sudah dipastikan terjerembab jurang resesi, karena sudah dua kuartal berturut-turut tumbuh negatif. Sebelumnya kuartal II ekonomi RI tumbuh minus 5,32 persen.

“Masalah resesi tidak resesi itu, bahasanya you are not alone (kamu tidak sendirian),” kata Airlangga dalam sebuah diskusi online di Jakarta, Minggu (13/9/2020).

Meski tetap tumbuh negatif, kata dia kondisinya jauh lebih baik, karena penurunan ekonomi jauh lebih dangkal ketimbang kuartal sebelumnya.

“Yang kita lihat apakah negara itu sudah menemukan bottom nya. Kalau kita lihat negara lain 2 kuartal negatif, dari negatif yang lebih rendah, ke negatif yang lebih tinggi. Misalnya India dia turun sampai minus 20, atau Singapura dua kuartal dia turun gak minus 12,” katanya.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan meski ekonomi Indonesia dipastikan akan masuk dalam jurang resesi bukan berarti kondisi ekonomi Indonesia akan runtuh.

Hal tersebut dikatakan Sri Mulyani saat menjawab pertanyaan wartawan perihal peluang ekonomi Indonesia pada kuartal III mendatang apakah akan tumbuh negatif atau positif.

“Artinya kita masih kemungkinan kalau meski belanja pemerintah diakselerasi konsumsi dan investasi belum masuk pada zona positif karena aktivitas masyarakat sama sekali belum normal, karena itu kalau secara teknikal kuartal III ini kita di zona negatif maka resesi terjadi,” kata Sri Mulyani di Gedung DPR RI, Senin (7/9/2020).

READ  Anies Terapkan PSBB, Menko Airlangga Singgung Gas Rem

Jika situasi ini benar terjadi, bekas Direktur Pelaksana Bank Dunia ini lantas mengatakan bukan berarti kondisi ekonomi menjadi buruk, paslanya pelemahan yang terjadi tidak sedalam yang terjadi pada kuartal II yang lalu dimana kontraksinya mencapai 5,32 persen.

  • «
  • 1
  • 2
  • 3
  • »

    Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

    admin

    Read Previous

    Sepeda BMX lahir kembali dengan penggerak listrik

    Read Next

    Hoaks atau Benar – Rocky Gerung mualaf? Ustad Abdul Somad haramkan facebook?

    Tinggalkan Balasan