Harga Minyak Sudah Meroket 11%, Investor ‘Gatal’ Serok Cuan

Jakarta, CNBC Indonesia – Harga minyak dunia bergerak ke selatan alias turun sepanjang pekan ini. Sepertinya investor mulai mencairkan keuntungan karena harga si emas hitam sudah melesat sejak awal tahun.

Sepanjang minggu ini, harga minyak jenis brent terkoreksi 0,87% secara point-to-point. Sementara yang jenis brent turun 0,37%.


Penurunan ini bisa dimaklumi karena harga minyak sudah melonjak tajam. Sejak awal tahun, harga brent melejit 11,73% sedangkan light sweet terdongkrak 10,58%.

“Kalau dilihat, terutama bulan ini, harga minyak terakselerasi dengan cepat. Jadi sangat wajar harga kemudian bergerak mundur,” ujar Jim Ritterbusch, Presiden Ritterbusch and Associates, seperti dikutip dari Reuters.

Ke depan, prospek harga minyak diperkirakan tetap cerah. Goldman Sachs memperkirakan harga minyak bisa menyentuh kisaran US$ 65/barel pada Juli 2021. Penyebabnya adalah permintaan meningkat sementara pasokan relatif terbatas.

Pada kuartal IV-2020, Goldman menghitung neto permintaan-pasokan mengalami defisit 2,3 juta barel per hari. Untuk kuartal I-2021, diperkirakan terjadi defisit 900.000 barel per hari karena ada peningkatan produksi sebanyak 500.000 barel/hari.

Prospek ini membuat investor ramai-ramai memburu minyak. US Commodity and Futures Trading Commission (CFTC) mencatat, posisi beli (long) untuk minyak pada pekan ini mencapai 399.935 kontrak. Bertambah 16.219 dibanding pekan sebelumnya.

TIM RISET CNBC INDONESIA

(aji/aji)

Berita ini telah terbit pertama kali di CNBC

READ  Harga Minyak Dunia Sedikit Menguat di Tengah Melimpahnya Pasokan

admin

Read Previous

Pamer Foto Telanjang, Istri Pemain NBA Stephen Curry Disebut Munafik

Read Next

Rumah Roy Marten Kebanjiran, Tinggi Air Sepinggang Orang Dewasa

Tinggalkan Balasan