Harga Minyak Dunia Naik Lagi Imbas Menipisnya Persediaan

Asaljeplak.my.id –Harga minyak dunia menguat karena paket bantuan fiskal virus corona Amerika Serikat dan menipisnya persediaan minyak mentah.

Mengutip CNBC, Kamis (31/12/2020) minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, ditutup naik 0,49 persen menjadi 51,34 dolar AS per barel, dan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI), patokan Amerika, meningkat 0,83 persen menjadi 48,40 dolar AS per barel.

Dolar jatuh ke level terendah dalam lebih dari dua tahun terhadap euro karena pedagang mata uang mengabaikan penundaan dalam cek stimulus Amerika dan mempertahankan spekulasi bahwa bantuan keuangan tambahan masih mungkin terjadi.

DPR Amerika yang dikuasai Partai Demokrat memilih untuk memenuhi permintaan Presiden Donald Trump guna meningkatkan pembayaran bantuan langsung Covid-19 kepada rakyat Amerika yang terpukul pandemi tersebut menjadi 2.000 dolar AS dari 600 dolar AS.

Baca Juga:
Sebuah Bus Disergap di Kota Ladang Minyak Suriah, 28 Orang Tewas

Saham Asia melemah setelah investor mengambil keuntungan dari reli baru-baru ini, sementara euro tergoda dengan level tertinggi yang tidak terlihat dalam lebih dari dua setengah tahun karena harapan pemulihan ekonomi global secara bertahap.

Harga minyak dapat menguat karena program vaksinasi di seluruh dunia dimulai tahun depan, memungkinkan banyak negara untuk melonggarkan pembatasan pergerakan dan aktivitas bisnis.

Stok minyak mentah Amerika turun 4,8 juta barel pada pekan lalu menjadi sekitar 492,9 juta barel, melebihi ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penarikan 2,6 juta barel, menurut data API.

Dalam jangka pendek, kekhawatiran atas penguncian virus corona cenderung membatasi kenaikan harga minyak.

Varian baru virus corona di Inggris menyebabkan penerapan kembali pembatasan pergerakan, menekan permintaan jangka pendek dan membebani harga, sementara rawat inap dan infeksi melonjak di beberapa bagian Eropa dan Afrika.

READ  Corona Buat Harga Minyak Dunia Merana di Sepanjang Tahun 2020

Baca Juga:
Trump Bagi-bagi BLT ke Warga AS, Harga Minyak Dunia Langsung Melesat

Permintaan bahan bakar fosil dalam beberapa tahun mendatang dapat tetap melemah bahkan setelah pandemi, karena banyak negara berusaha membatasi emisi untuk memperlambat perubahan iklim.

Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

admin

Read Previous

Pemobil Terjang Banjir Tapi Malah Dilempari Warga, Sebabnya Bikin Penasaran

Read Next

Wali kota Bogor: 2021 tahun pertarungan melawan COVID-19

Tinggalkan Balasan