Gegara Kartu Flash, Militer AS Diduga Ungkap Pangkalan Tempat Penyimpanan Senjata Nuklir

Asaljeplak.my.id –Pasukan Amerika Serikat yang bertugas menjaga senjata nuklir di Eropa diduga membocorkan informasi rahasianya melalui flash card atau kartu flash pada situs pembelajaran.

Menyadur Barrons, Sabtu (29/5/2021) situs investigasi Bellingcat Friday mengungkapkan jika lokasi persis penyimpaan senjata nuklir AS dan protokol keamanan rahasia terungkap akibat kartu flash.

Para tentara penjaga tersebut diduga membuat set kartu flash digital pada aplikasi seperti Chegg Prep, Quizlet, dan Cram.

Mereka membuat kartu itu untuk mengingat tempat penampungan di berbagai lokasi yang memiliki brankas “panas” dengan bom nuklir aktif, jadwal patroli keamanan, dan detail lencana identifikasi.

Baca Juga:
Atlet Indonesia Pecahkan Rekor Dunia Panjat Tebing di Amerika Serikat

“Dengan hanya mencari secara online istilah yang diketahui publik terkait dengan senjata nuklir, Bellingcat dapat menemukan kartu yang digunakan oleh personel militer yang bertugas di enam pangkalan militer Eropa yang dilaporkan menyimpan perangkat nuklir,” tulis Foeke Postma, penulis artikel Bellingcat.

Bellingcat menemukan satu set 70 kartu pengingat di aplikasi Chegg, berjudul “Study!”, yang mencatat tempat perlindungan berisi senjata nuklir di Pangkalan Udara Volkel, Belanda.

“Berapa banyak kubah WS3 yang ada di Volkel ab,” kata sisi pertanyaan dari satu kartu flash virtual, mengacu pada istilah militer untuk penyimpanan senjata dan sistem keamanan. “Sebelas (11)” tulis di sisi jawaban.

Kartu lain dari set yang sama menunjukkan bahwa lima dari sebelas brankas “panas” dengan bom nuklir sementara 6 lainnya adalah brankas “dingin”.

Kemudian satu set 80 kartu di situs flashcard Cram merinci brankas panas dan dingin di Pangkalan Udara Aviano di Italia.

Baca Juga:
Seekor Kelelawar Tiba-tiba Terbang di Kabin, Pesawat Air India Putar Balik

READ  Kereta Gantung Putus di Pegunungan Alpen, 14 Orang Tewas Termasuk Anak-anak

Di kartu tersebut juga mengungkapkan bagaimana seorang tentara harus merespons dalam mengaktifkannya berdasarkan tingkat alarm yang berbeda yang mereka terima.

Kartu lain mengungkap rahasia di pangkalan di Turki, Belgia dan Jerman. Beberapa merinci lokasi kamera keamanan; yang lain memberikan “kata-kata paksaan” rahasia yang akan diucapkan oleh seorang tentara, yang mungkin ditangkap oleh penyerang, melalui telepon untuk menunjukkan bahwa dia telah ditawan.

Kartu flash yang ditemukan Bellingcat tersedia untuk umum sejak 2013, dan beberapa digunakan baru-baru ini pada April 2021.

Bellingcat mengatakan orang-orang yang dilihatnya tampaknya sudah dihapus setelah menghubungi NATO dan militer AS untuk memberikan komentar sebelum menerbitkan artikelnya.

Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

admin

Read Previous

Dua Hujan Meteor Terjadi Saat Cahaya Hijau Melesat di atas Gunung Merapi

Read Next

Timnas Indonesia kalah 1-3 dari Oman

Tinggalkan Balasan