Buntut Tragedi Mabes Polri, Pimpinan DPR: Ini Simbol Perang Terbuka

Asaljeplak.my.id –Wakil Ketua DPR Azis Syamsudin meminta kepolisian untuk meningkatkan pengawasan, usai peristiwa aksi teror oleh terduga teroris di Mabes Polri, Rabu (31/3). Azis berujar, pengawasan perlu dilakukan di objek-objek vital.

“Polri harus meningkatkan pengawasan. Pengawasan juga ke objek vital,” kata Azis dihubungi Suara.com, Kamis (1/4/2021).

Sementara itu, di sisi lain Wakil Ketua Komisi III DPR RI Fraksi Partai Nasdem, Ahmad Sahroni mengatakan, rangkaian penyerangan baik oleh para teroris maupun terduga teroris yang terjadi secara beruntun belakangan ini merupakan deklarasi perang terbuka bagi Indonesia.

Menurut Sahroni, para teroris jelas-jelas menantang Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) lewat aksi teror, terlebih yang dilakukan di Mabes Polri, Rabu (31/3) sore.

Baca Juga:
Penyerang Mabes Polri Tinggalkan Wasiat, Singgung Kartu Kredit hingga Ahok

“Melihat peristiwa hari ini, dan beberapa kejadian ke belakang, jelas ini adalah simbol tantangan dan perang terbuka teroris untuk NKRI. Kita sudah tidak bisa menganggap remeh lagi. Karena jelas, teroris ini tidak main-main dalam melakukan aksinya yang menyerang langsung ke pusatnya kepolisian, yakni Mabes Polri” ujar Sahroni kepada wartawan, Rabu (31/3/2021).

Terkait rangkaian aksi teror dalam waktu kurang dari sepekan, Sahroni mendesak agar Polri dan Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) untuk segera mengungkap, menelusuri, dan memusnahkan jaringan teroris di Indonesia.

“Saya minta dengan sangat agar Polri dan BNPT segera basmi tuntas jaringan ini sampai sel-sel terkecilnya, aliansinya, dan siapapun pendukungnya. Kami rakyat Indonesia mendukung penuh Polri dalam membasmi para teroris ini,” kata Sahroni.

Sebelumnya, Ketua Komisi III DPR Herman Hery mendesak Polri untuk mengusut tuntas jaringan terorisme di Indonesia, menyusul aksi teror yang terjadi di Markas Besar Kepolisian, Jakarta.

Herman mengatakan dua aksi teror yang belakangan terjadi menjadi sinyal darurat bagi Polri, BNPT, dan BIN.

READ  Zakiah Aini Rajin Ganti Nomor HP Sampai Bikin Bingung Keluarga

Baca Juga:
Buntut Insiden Penyerangan Mabes Polri, Pintu Masuk Polda Bali Diperketat

“Penangkapan yang dilakukan oleh terduga teroris beberapa waktu belakangan ini ternyata belum bisa efektif dalam membenam potensi aksi teror,” kata Herman kepada wartawan, Rabu (31/3/2021).

Herman meminta agar fungsi intelijen diperkuat dalam mengatasi persoalan terorisme.

“Saya sebagai Ketua Komisi III meminta kepada Polri dan BNPT sebagai mitra kami untuk memperkuat fungsi intelijen dalam mendeteksi kejadian serupa di kemudian hari. Kejar dan tangkap pelaku teror ini hingga akarnya,” ujarnya.

Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

admin

Read Previous

Beda Spesifikasi Xiaomi Mi 11, Mi 11 Pro, dan Mi 11 Ultra

Read Next

Italia jadikan Lithuania korban ketiganya

Tinggalkan Balasan