BMKG: Suara Gemuruh yang Hebohkan Bandung Diduga Karena Aktivitas Manusia

Asaljeplak.my.id –
Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bandung menyatakan suara gemuruh yang terdengar dan menghebohkan warga Bandung, Jawa Barat kemungkinan disebabkan oleh aktivitas manusia.

Kepala BMKG Bandung Teguh Rahayu mengatakan suara gemuruh tersebut terdengar pada Kamis sekitar pukul 11.12 WIB hingga 11.44 WIB di Kawasan Sukajadi, Kota Bandung, Jawa Barat. Adapun suara gemuruh itu terdengar seperti pesawat yang terbang rendah.

“Penyebab dari suara tersebut masih belum dapat dipastikan. Namun, kemungkinan adanya suara tersebut disebabkan oleh aktivitas manusia,” kata Teguh Rahayu di dalam keterangannya di Bandung, Jawa Barat, Kamis (11/2/2021).

Namun pihaknya belum bisa memastikan aktivitas manusia seperti apa yang bisa menyebabkan timbulnya suara gemuruh yang terdengar di sebagian wilayah Kota Bandung itu.

Baca Juga:
Samburan Abu Gunung Raung Capai 5.500 Meter, Terpantau dari Australia

Menurutnya, BMKG sendiri menelusuri adanya suara gemuruh itu dengan peralatan berupa Lightning Detector, Kemagnetan, jaringan Seismograf dan menganalisis cuaca di sekitar kemunculan suara tersebut.

Hasilnya, kata dia, jaringan seismograf BMKG Bandung mulai dari pukul 10.00 WIB hingga pukul 12.00 WIB tidak merekam adanya aktivitas gempa bumi.

Selama durasi waktu tersebut pun, menurutnya, Lightning Detector tidak mencatat adanya aktivitas petir di kawasan suara gemuruh tersebut. Selain itu, cuaca di kawasan itu juga terpantau cukup cerah.

“Dari data Kemagnetan, tidak menunjukkan adanya anomali atau gangguan kemagnetan di atmosfer,” kata dia, “Konfirmasi dari Lapan Bandung, belum ditemukan atau belum teridentifikasi adanya benda luar angkasa di sekitar lokasi kejadian.”

Baca Juga:
BMKG: Waspada Cuaca Ekstrem di Tangerang Raya, di Rumah Aja

Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

admin

Read Previous

Pentingnya tradisi berpikir rasional menyikapi persoalan demokrasi

Read Next

Joe Biden Beri Sanksi Pada Militer Myanmar, Terancam Tidak Bisa Akses Dana

Tinggalkan Balasan