Parenting : Memahami Autisme Nonverbal Anak

Parenting : Memahami Autisme Nonverbal Anak

Berikut ini adalah Parenting : Memahami Autisme Nonverbal Anak yang diharapkan bisa berguna, dapat dipraktekkan, serta menambah informasi yang diperlukan mengenai hal tersebut.

Gangguan spektrum autisme (ASD – Autism Spectrum Disorder) adalah istilah umum yang digunakan untuk mengidentifikasi berbagai gangguan perkembangan saraf. Gangguan ini dikelompokkan bersama karena cara yang sama mengganggu kemampuan seseorang untuk berkomunikasi, bersosialisasi, berperilaku, dan berkembang.

Banyak individu autis mengalami kesulitan atau keterlambatan dalam berkomunikasi dan berbicara. Ini bisa dalam spektrum dari ringan hingga parah. Namun beberapa orang dengan autisme mungkin tidak berbicara sama sekali. Faktanya, sebanyak 40 persen anak dengan ASD bersifat nonverbal.

Faktor identifikasi utama untuk autisme nonverbal adalah apakah seseorang berbicara dengan jelas atau tanpa gangguan. Orang autis mungkin mengalami kesulitan untuk berbicara atau lakukan percakapan dengan orang lain, tapi mereka yang nonverbal tidak berbicara sama sekali.

Ada beberapa alasan untuk ini. Mungkin karena mereka mengalami apraksia bicara. Ini adalah kelainan yang dapat mengganggu kemampuan seseorang untuk mengatakan apa yang diinginkannya dengan benar.

Mungkin juga karena mereka belum mengembangkan keterampilan bahasa verbal untuk berbicara. Beberapa anak mungkin juga kehilangan keterampilan verbal karena gejala gangguan tersebut memburuk dan jadi lebih jelas.

Beberapa anak autis mungkin juga menderita ekolalia. Hal ini menyebabkan mereka mengulangi kata atau frasa berulang kali. Itu bisa membuat komunikasi jadi sulit.

Gejala sering membaik seiring bertambahnya usia. Seiring bertambahnya usia anak-anak, gejalanya mungkin jadi tidak terlalu parah dan mengganggu. Anak Anda mungkin juga jadi verbal dengan intervensi dan terapi.

Belum diketahui apa yang menyebabkan autisme. Akan tapi, para peneliti memiliki pemahaman yang lebih baik tentang beberapa faktor yang mungkin berperan.

BACA JUGA:  3 Manfaat Masker Putih Telur Untuk Kulit Wajah

Vaksin tidak menyebabkan autisme. Pada tahun 1998, sebuah studi kontroversial mengusulkan hubungan antara autisme dan vaksin. Akan tapi, penelitian tambahan membantah laporan itu. Faktanya, peneliti mencabutnya pada tahun 2010.

Mendiagnosis autisme nonverbal adalah proses multi-fase. Dokter anak anak mungkin adalah penyedia layanan kesehatan pertama yang mempertimbangkan ASD. Orangtua, yang melihat gejala yang tidak terduga seperti kurang berbicara, dapat menyampaikan kekhawatiran mereka ke dokter.

Penyedia tersebut dapat meminta berbagai pengujian yang dapat membantu menyingkirkan kemungkinan penyebab lainnya. Ini termasuk pemeriksaan fisik, tes darah, tes pencitraan seperti MRI atau CT scan.

Beberapa dokter anak mungkin merujuk anak-anak ke dokter anak yang berperilaku perkembangan. Para dokter ini mengkhususkan diri dalam mengobati gangguan seperti autisme.

Dokter anak ini dapat meminta tes dan laporan tambahan. Ini dapat mencakup riwayat medis lengkap untuk anak dan orangtua, tinjauan kehamilan ibu dan komplikasi atau masalah apa pun yang muncul selama itu, dan uraian operasi, rawat inap, atau perawatan medis yang dimiliki anak semenjak lahir.

Terakhir, tes khusus autisme dapat digunakan untuk memastikan diagnosis. Beberapa tes, termasuk Jadwal Pengamatan Diagnostik Autisme, Edisi Kedua (ADOS-2) dan Skala Peringkat Autisme Anak, Edisi Ketiga (GARS-3), dapat digunakan dengan anak-anak nonverbal.

Tes ini membantu penyedia layanan kesehatan menentukan apakah seorang anak memenuhi kriteria autisme.

Sepertiga hingga setengah dari orangtua anak autis melaporkan bahwa mereka pertama kali melihat gejala sebelum ulang tahun pertama anak mereka. Mayoritas sebesar 80 hingga 90 persen melihat gejala pada 24 bulan.

Autisme tidak dapat disembuhkan, tapi banyak upaya telah dilakukan untuk menemukan jenis pengobatan yang tepat. Intervensi dini adalah cara terbaik untuk membantu setiap anak memiliki peluang terbesar untuk sukses di masa depan.

BACA JUGA:  Amankah Asam Kojic Dipakai Untuk Mencerahkan Kulit

Oleh karena itu, jika Anda mencurigai anak Anda menunjukkan tanda-tanda awal autisme, segera bicarakan dengan dokter anak mereka. Jika Anda merasa kekhawatiran Anda tidak ditanggapi dengan serius, pertimbangkan opini kedua.

Masa kanak-kanak adalah masa perubahan besar, tapi setiap anak yang mulai mengalami kemunduran pada tonggak perkembangan mereka harus dilihat oleh seorang profesional. Dengan cara ini, jika ada kelainan yang jadi penyebabnya, pengobatan dapat segera dimulai.

Scroll to Top