Bima Arya sebut keberagaman penduduk Singkawang pantas jadi contoh

Bogor ((AJ)) – Wali Kota Bogor Bima Arya menyatakan terkesan dengan keberagaman penduduk di Kota Singkawang, Kalimantan Barat yang hidup rukun dan damai, pantas menjadi contoh bagi kota-kota lain di Indonesia.

“Singkawang adalah kota paling toleran, layak jadi contoh bagi kota-kota lain di Indonesia,” kata Bima Arya melalui pernyataan tertulisnya yang dterima di Kota Bogor, Sabtu.

Bima Arya sebagai Ketua Dewan Pengurus Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (Apeksi) berkunjung ke Kota Singkawang dan diterima Wali Kota Singkawang Tjhai Chui Mie usai menghadiri Rapat Kerja Komisariat Wilayah V Apeksi di Kota Pontianak, Kalimantan Barat, pada 24-25 Maret 2021.

Menurut Bima Arya, penduduk Kota Singkawang, sekitar 42 persen adalah etnis Tionghoa, kemudian 58 persen lainnya adalah etnis lainnya seperti Dayak, Banjar, Jawa, Melayu, dan lainnya.

“Penduduk dari beragam etnis sudah hidup turun-temurun dengan rukun dan damai selama ratusan tahun di Kota Singkawang, yang merupakan wujud dari bhinneka tunggal ika,” katanya.

Bima Arya juga melihat, penduduk Singkawang dalam kehidupan beragama berjalan sangat baik. di Singkawang ada masjid tertua dan klenteng tertua yang posisinya berdampingan dan sudah ada sejak ratusan tahun lalu, yakni Masjid Raya Singkawang dan Klenteng Tri Dharma Budi Raya. “Umat Islam dan umat Khonghucu, tidak pernah ada keributan soal ibadah,” katanya.

Bima Arya yang berkunjung ke masjid dan klenteng tertua itu, menuturkan, hal tersebut menjadi potret kehidupan penduduk yang harmonis dalam keberagaman.

“Semangat toleransi seperti ini harus menjadi contoh. Toleransi memberikan penguatan keberagaman antaragama, budaya, sosial, dan lainnya yang menjadi kekuatan persatuan Indonesia,” katanya.

Bima juga menyebut, ada kesamaan antara penduduk Kota Singkawang dengan penduduk Kota Bogor adalah Pesta Rakyat Cap Go Meh, yang dirayakan pada hari ke-14 setelah Imlek.

“Saya dan wali kota Sngkawang, menyepakati kerja sama dalam penyelenggaraan Cap Go Meh di kedua kota, agar lebih menarik perhatian wisatawan mancanegara,” katanya.

READ  Legenda Skema Ponzi Bernard Madoff Wafat

Bima Arya juga menyebut, banyak yang bisa diadopsi dari Singkawang untuk Kota Bogor, di antaranya adalah program penataan dan pelestarian kota pusaka (P3KP).


Sumber : (1):

admin

Read Previous

Tol Cengkareng – Kunciran Jalani Uji Layak Fungsi Akhir Maret

Read Next

Gurita Diduga Bisa Bermimpi, Sama Seperti Manusia

Tinggalkan Balasan