Apa itu 5G ? Definisi dan Penjelasannya

Apa itu 5G ? Berikut ini akan Asaljeplak berikan definisi beserta penjelasannya supaya kamu dapat lebih memahaminya.

5G adalah jaringan seluler generasi ke-5, yang akan menjadi standar nirkabel global baru setelah jaringan 1G, 2G, 3G, dan 4G.

5G memungkinkan jenis jaringan baru yang dirancang untuk menghubungkan hampir semua orang dan segala sesuatu bersama-sama termasuk mesin, objek, dan perangkat.

Teknologi nirkabel 5G dimaksudkan untuk memberikan kecepatan data multi-Gbps yang lebih tinggi, latensi yang sangat rendah, keandalan lebih, kapasitas jaringan besar, peningkatan ketersediaan, dan pengalaman pengguna yang lebih seragam bagi lebih banyak pengguna. Kinerja lebih tinggi dan peningkatan efisiensi meningkatkan pengalaman pengguna baru dan menghubungkan industri baru.

teknologi-5g
sumber: qualcomm.com

Asal Mula 5G

Ada beberapa perusahaan dalam ekosistem seluler yang berkontribusi untuk menghidupkan 5G, dimana salah satunya adalah Qualcomm yang telah memainkan peran utama dalam menciptakan banyak teknologi dasar yang mendorong industri maju dan membuat 5G menjadi standar nirkabel berikutnya.

Qualcomm tergabung ke dalam 3rd Generation Partnership Project (3GPP), organisasi industri yang menetapkan spesifikasi global untuk UMTS 3G (termasuk HSPA), 4G LTE, dan teknologi 5G.

3GPP mendorong banyak penemuan penting di semua aspek desain 5G, dari antarmuka udara ke lapisan layanan. Anggota 3GPP 5G lainnya berkisar dari vendor infrastruktur dan produsen komponen / perangkat hingga operator jaringan seluler dan penyedia layanan vertikal.

Spesifikasi Teknologi 5G

5G didasarkan pada OFDM (Orthogonal frequency-division multiplexing), metode memodulasi sinyal digital di beberapa saluran yang berbeda untuk mengurangi gangguan. 5G menggunakan antarmuka udara 5G NR bersama prinsip-prinsip OFDM. 5G juga menggunakan teknologi bandwidth yang lebih luas seperti sub-6 GHz dan mmWave.

Seperti 4G LTE, 5G OFDM beroperasi berdasarkan prinsip jaringan seluler yang sama. Namun, antarmuka udara 5G NR yang baru dapat lebih meningkatkan OFDM untuk memberikan tingkat fleksibilitas dan skalabilitas yang jauh lebih tinggi. Ini dapat memberikan lebih banyak akses 5G ke lebih banyak orang dan berbagai hal untuk berbagai kasus penggunaan yang berbeda.

5G akan menghadirkan bandwidth yang lebih luas dengan memperluas penggunaan sumber daya spektrum, dari sub-3 GHz yang digunakan dalam 4G hingga 100 GHz dan seterusnya. 5G dapat beroperasi di kedua band yang lebih rendah (mis., Sub-6 GHz) serta mmWave (mis., 24 GHz ke atas), yang akan membawa kapasitas ekstrem, throughput multi-Gbps, dan latensi rendah.

5G dirancang untuk tidak hanya memberikan layanan broadband seluler yang lebih cepat dan lebih baik dibandingkan dengan 4G LTE, tetapi juga dapat berkembang ke area layanan baru seperti komunikasi yang kritis-misi dan menghubungkan IoT yang masif. Ini diaktifkan oleh banyak teknik desain antarmuka udara 5G NR baru, seperti desain subframe TDD mandiri baru.

5G vs 4G

Ada beberapa alasan mengapa 5G lebih baik dari 4G:

  • 5G secara signifikan lebih cepat dari 4G
  • 5G memiliki kapasitas lebih dari 4G
  • 5G memiliki latensi yang jauh lebih rendah daripada 4G
  • 5G adalah platform terpadu yang lebih handal dibandingkan 4G
  • 5G menggunakan spektrum lebih baik dari 4G

Sementara 4G LTE berfokus pada memberikan layanan broadband seluler yang jauh lebih cepat daripada 3G, 5G dirancang untuk menjadi platform terpadu dan lebih mampu yang tidak hanya meningkatkan pengalaman broadband seluler, tetapi juga mendukung layanan baru seperti komunikasi kritis misi dan IoT besar.

5G juga dapat secara native mendukung semua jenis spektrum (berlisensi, dibagi, tidak berlisensi) dan pita (rendah, sedang, tinggi), berbagai model penyebaran (dari sel makro tradisional hingga hotspot), dan cara-cara baru untuk saling terhubung (seperti perangkat -untuk perangkat dan multi-hop mesh).

5G juga dirancang untuk mendapatkan yang terbaik dari setiap spektrum yang melintasi beragam paradigma dan pita pengatur spektrum yang tersedia — dari pita rendah di bawah 1 GHz, hingga pita tengah dari 1 GHz hingga 6 GHz, hingga pita tinggi yang dikenal sebagai gelombang milimeter (mmWave)

5G dapat secara signifikan lebih cepat daripada 4G, menghasilkan hingga 20 Gigabits-per-detik (Gbps) kecepatan data puncak dan 100+ Megabits-per-detik (Mbps) rata-rata kecepatan data.

5G juga dirancang untuk mendukung peningkatan kapasitas lalu lintas dan efisiensi jaringan 100x..

5G memiliki latensi yang jauh lebih rendah untuk memberikan lebih banyak akses instan dan seketika: penurunan 10x dalam latensi ujung ke ujung hingga 1 ms.1.

Kecepatan 5G

5G dirancang untuk memberikan kecepatan data puncak hingga 20 Gbps berdasarkan persyaratan IMT-2020. Solusi 5G unggulan Qualcomm Technologies, Qualcomm® Snapdragon ™ X55 dan Sistem Modem-RF Snapdragon X60, dirancang untuk mencapai hingga 7,5 Gbps dalam kecepatan data puncak downlink.

Tapi 5G adalah tentang lebih dari seberapa cepat itu. Selain kecepatan data puncak yang lebih tinggi, 5G dirancang untuk menyediakan kapasitas jaringan yang lebih banyak dengan memperluas ke spektrum baru, seperti mmWave.

5G juga dapat memberikan latensi yang jauh lebih rendah untuk respons yang lebih cepat dan dapat memberikan pengalaman pengguna yang lebih seragam secara keseluruhan sehingga tingkat data tetap tinggi secara konsisten — bahkan ketika pengguna bergerak. Dan jaringan seluler 5G NR yang baru didukung oleh landasan cakupan Gigabit LTE, yang dapat menyediakan konektivitas kelas Gigabit di mana-mana.

admin

Read Previous

Apa itu 5C ? Definisi dan Penjelasannya

Read Next

Apa itu 5R ? Definisi dan Penjelasannya

Tinggalkan Balasan