Adik Puteri Diana ingatkan penonton serial “The Crown” cuma fiksi

Jakarta (AJ) – Adik Puteri Diana, Charles Spencer, mengingatkan penonton bahwa serial “The Crown” hanyalah fiksi belaka.

Serial produksi Netflix yang kini memasuki musim keempat itu mengandung “banyak tebak-tebakan dan hal yang dibuat-buat.”

“Kalian bisa mendasarkannya pada fakta, tetapi bagian di antaranya bukanlah fakta,” kata Earl Spencer ke-9, seorang sejarawan dan penulis yang buku terbarunya, “The White Ship” dikutip dari People, Sabtu.

Berbicara dalam sebuah acara “Love Your Weekend with Alan Titchmarsh” yang ditayangkan pada Minggu, Spencer mengaku ada hal yang membuatnya tak nyaman saat menonton serial itu.

“The Crown bertanya apakah mereka boleh membuat film di Althorp (rumah leluhur keluarga Spencer), dan saya jelas tidak membolehkan. Kekhawatiran saya adalah orang-orang melihat program seperti itu dan mereka lupa bahwa itu fiksi. Mereka berasumsi, terutama orang asing, saya menemukan orang Amerika mengatakan kepada saya bahwa mereka telah menonton ‘The Crown’ seolah-olah mereka telah mengambil pelajaran sejarah. Yah, mereka belum melakukannya.”

Kendati demikian, Spencer mengatakan dia merasa “sangat bersemangat” bahwa dia memiliki kewajiban untuk “menghormati memorinya.”

“Saya merasa itu adalah tugas saya untuk membela dia ketika saya bisa,” katanya tentang mengoreksi ketidakakuratan tentang hidup sang kakak. “Dia meninggalkan saya, misalnya, sebagai wali putra-putranya, jadi saya merasa ada kepercayaan yang diteruskan. Dan kami tumbuh bersama. Jika Anda tumbuh bersama seseorang, mereka tetaplah orang itu – tidak peduli apa yang terjadi mereka nanti.”

Para pemeran dan pencipta serial “The Crown” telah menegaskan kembali bahwa serial tersebut membayangkan kejadian dalam keluarga kerajaan – dengan Emma Corrin, yang memerankan Diana, mengatakan dia memahami kritik tersebut.

“Saya mengerti mengapa orang akan kecewa karena ini adalah sejarah. Dan bahkan dengan Diana, itu masih sangat segar, semua yang terjadi,” kata Corrin, 24 tahun, di Tamron Hall Show. “Jadi saya sangat mengerti jika orang akan marah.”

Spencer baru-baru ini menuduh BBC mengiriminya “permintaan maaf sedikit demi sedikit” atas penggunaan dokumen palsu yang digunakan untuk membantu mengamankan wawancara BBC Putri Diana yang terkenal di “Panorama” dengan Martin Bashir 25 tahun lalu.

“(BBC)belum meminta maaf atas apa yang benar-benar penting di sini: pemalsuan rekening bank yang sangat serius yang menunjukkan bahwa orang kepercayaan terdekat Diana memata-matai dia untuk musuh-musuhnya,” kata Spencer kepada People.

““Inilah yang membuat saya berbicara dengan Diana tentang hal-hal seperti itu. Hal ini pada gilirannya mengarah pada pertemuan di mana saya memperkenalkan Diana kepada Bashir, pada 19 September 1995. Ini kemudian mengarah pada wawancara,” lanjutnya. “BBC sejauh ini menolak untuk mengakui hal di atas. Mereka mengklaim Diana tidak disesatkan. Mereka telah mengabaikan pertanyaan saya, apakah permintaan maaf atas pernyataan bank palsu mereka meluas ke permintaan maaf yang sebenarnya membujuk Diana untuk bertemu Bashir.”

Awal pekan ini, BBC mengumumkan bahwa perusahaan itu mempekerjakan mantan Hakim Mahkamah Agung Inggris John Dyson, Lord Dyson untuk memimpin penyelidikan independen.

Pangeran William dengan ragu-ragu menyambut baik penyelidikan atas wawancara ibunya, dengan mengatakan: “Penyelidikan independen adalah langkah ke arah yang benar. Ini akan membantu menetapkan kebenaran di balik tindakan yang mengarah pada wawancara Panorama dan keputusan selanjutnya yang diambil oleh mereka di BBC di waktu.”

Pada hari Jumat, Spencer men-tweet bahwa dia tidak puas dengan parameter penyelidikan.

 


Sumber : (1):

admin

Read Previous

Saat Pemimpin Dunia Bahas Corona, Trump Banyak Absennya

Read Next

Deddy Corbuzier Sentil Pedas Iis Dahlia: Kenapa Ngutang Kalau Tak Mampu?

Tinggalkan Balasan