28 Perusahaan Siap Melantai di Bursa

Asaljeplak.my.id –Bursa Efek Indonesia sudah mencatat 28 perusahaan yang siap melantai di Bursa Efek Indonesia dengan skema initial public offering di awal tahun 2021.

Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna mengatakan antusiasme perusahaan untuk IPO tahun ini cukup tinggi karena pemulihan ekonomi mulai terasa.

“Kami berharap 2021 dapat menjadi tahun pemulihan ekonomi,” kata Nyoman kepada wartawan di Jakarta, Senin (4/1/2021).

Mengiringi hal tersebut dan juga menilai animo para pengusaha untuk goes to the next level yang tercermin dari pipeline pencatatan saham saat ini, bursa berharap landscape IPO dari berbagai jenis dan ukuran perusahaan serta penerbitan efek melalui pasar modal semakin marak dilakukan pada 2021.

Baca Juga:
Insentif akan Dorong Pelaku Usaha Melantai di BEI

“Tentunya akan menjadi suatu kebanggaan bagi kita semua apabila jumlah IPO 2021 di Indonesia dapat melebihi yang ditargetkan dan bahkan melebihi IPO di negara ASEAN lainnya,” kata dia.

Dari data yang disampaikan Nyoman sampai dengan tanggal 4 Januari 2021, terdapat 28 perusahaan dalam pipeline pencatatan saham BEI dengan rincian sebagai berikut;

– 6 perusahaan dari sektor trade, services, dan investment.

– 2 perusahaan dari sektor property, real estate dan building construction.

– 2 perusahaan dari sektor miscellaneous industry.

Baca Juga:
30 Perusahaan Ditargetkan IPO Tahun Ini

– 2 perusahaan dari sektor finance.

– 2 perusahaan dari sektor infrastructure, utilities, dan transportation.

– 1 perusahaan dari sektor agriculture.

– 1 perusahaan dari sektor tambang.

– Dan 12 di antaranya sedang dalam proses evaluasi dan pemetaan sektor di BEI karena dokumen yang baru diterima minggu terakhir Desember 2020.

Satu perusahaan di pipeline bursa tersebut telah mendapatkan Surat Efektif OJK dan akan melakukan pencatatan perdana pada tanggal 6 Januari 2021, yaitu PT. DCI Indonesia Tbk.

READ  Luhut Sebut Pemerintah Tengah Jor-joran Belanja untuk Gerakan Ekonomi

Selain saham, di pipeline Efek Bersifat Utang dan Sukuk BEI per 4 Januari 2021 terdapat 8 penerbit yang akan menerbitkan 9 emisi EBUS, dimana satu di antaranya merupakan calon perusahaan tercatat yang baru pertama kalinya mencatatkan EBUS (catatan: satu perusahaan dapat menerbitkan lebih dari satu emisi EBUS).

Bursa juga sedang melakukan evaluasi untuk penerbitan 2 ETF dan 1 EBA-SP yang direncanakan terbit pada 2021.

Berita ini telah terbit pertama kali di SUARA

admin

Read Previous

Ekspor mobil ramah lingkungan tumbuh 40 persen di Korsel

Read Next

Penemuan “Sea Glider” di perairan Selayar

Tinggalkan Balasan